Cepat atau lambat sebagian besar nakhoda kapal pesiar kemungkinan besar akan dihadapkan pada keharusan untuk naik rakit di pelabuhan. Tapi itu tidak perlu menjadi pengalaman yang menegangkan …

Setiap orang, tampaknya, memiliki cerita horor arung jeram. Entah mereka diusir oleh seorang Prancis yang bersemangat pada pukul 06.00 atau mereka menghabiskan malam dengan tiang-tiang yang bentrok dan spatbor yang meletus di samping perahu pesta yang gaduh. Faktanya, arung jeram tampaknya meningkatkan kemarahan para yachtsmen tidak seperti subjek lainnya. Tapi itu tidak perlu menjadi pengalaman yang tidak menyenangkan – jika semuanya berjalan dengan baik, ini adalah cara yang bagus untuk menambatkan biaya yang masuk akal di lingkungan yang ramah. Arung jeram bukanlah ilmu roket, tetapi selalu ada sesuatu yang baru untuk dipelajari atau dipertimbangkan. Berikut adalah tips utama PBO untuk pengalaman arung jeram yang bebas stres. Beri tahu kami jika Anda memiliki kiat yang mungkin kami lewatkan!

Cara mengatur garis Anda

rafting-1" width="640" height="373" data-sizes="auto" srcset="https://keyassets.timeincuk.net/inspirewp/live/wp-content/uploads/sites/19/2016/ 03/rafting-1.jpg 640w, https://keyassets.timeincuk.net/inspirewp/live/wp-content/uploads/sites/19/2016/03/rafting-1-300x175.jpg 300w, https:// keyassets.timeincuk.net/inspirewp/live/wp-content/uploads/sites/19/2016/03/rafting-1-630x367.jpg 630w" size="(max-width: 640px) 100vw, 640px"/></p>
<p><strong>1 Ketika di Roma…</strong><br />Di beberapa pelabuhan, arung jeram diharapkan, sementara di pelabuhan lain tidak disukai. Beberapa ponton memiliki batas dua perahu untuk rakit. Sebelum Anda sampai di sana, persiapkan diri Anda dan periksa buku almanak dan pilot. Jika ragu, hubungi kepala pelabuhan.</p>
<p><strong>2 Memilih tetangga</strong><br />Mudah – hindari perahu pesta dan tatapan melotot, bukan? Hampir! Cobalah untuk memilih perahu dengan seseorang di dalamnya untuk menghindari konfrontasi di kemudian hari. Perahu dengan ukuran dan bentuk yang sama adalah taruhan yang bagus. Menambatan di samping perahu motor sisi tinggi bisa jadi rumit jika Anda berada di kapal layar, meskipun biasanya bisa dilakukan dengan banyak spatbor.</p>
<p><strong>3 Bersikap sopan</strong><br />Sebuah 'keberatan jika kita ikut?' akan membuat Anda disayangi oleh rekan-rekan rakit Anda. Jika Anda telah menemukan tempat yang bagus, jangan antisosial dengan meninggalkan tender Anda di samping atau menggeram 'kami berangkat pukul 0500' untuk menghalangi kasau potensial lainnya. Jika Anda berada di pelabuhan yang terkenal dengan arung jeram, terima saja bahwa Anda akan memiliki seseorang di samping Anda, dan bersikaplah fleksibel.</p>
<p><strong>4 Waktu berangkat</strong><br />Trik 'kami berangkat pukul 0500' sangat terkenal sehingga kebanyakan orang tidak percaya lagi bahwa itu benar. Jika Anda, pada kenyataannya, berencana untuk pergi saat fajar menyingsing, tawarkan untuk pergi ke luar rakit. Biarkan kepala pelabuhan tahu dan dia mungkin menempatkan Anda di rakit yang sesuai. Anda akan sering menemukan bahwa 'tidak masalah, kami akan bangun dan membantu Anda' akan menyingkirkan burung-burung awal yang sebenarnya dari para kurcaci yang mengkhawatirkan cat mereka!</p>
<p><strong>5 Berjalan di sekitar dek depan</strong><br />Tidak ada yang lebih buruk daripada menikmati minuman dengan tenang ketika kru tetangga datang menginjak-injak kokpit, menjatuhkan Pringle. Saat memanjat ke darat, etiketnya adalah melintasi dek depan kapal lain, jadi berjinjitlah ke depan tiang dengan tenang, dan perhatikan posisi tiang pemintal, lubang palka terbuka, dan bahaya tersandung lainnya saat Anda pulang dalam gelap. .</p>
<p><strong>6 Garis siapa itu?</strong><br />Tidak ada yang akan memulai hubungan Anda dengan perahu dengan pijakan yang lebih buruk daripada mendekati tanpa dipatenkan dengan benar. Sudah menjadi kebiasaan bagi kapal yang tiba untuk memasok warp dan spatbor mereka sendiri. Jika Anda memiliki spatbor cadangan, gantunglah setelah Anda ditambatkan sebagai tindakan pencegahan dan tanda Anda senang menerima sesama kasau di sampingnya.</p>
<div id=Arahkan garis pantai Anda ke ponton yang bersih sesegera mungkin setelah Anda tiba

Arahkan garis pantai Anda ke ponton yang bersih sesegera mungkin setelah Anda tiba

7 garis pantai
Setelah Anda memasang garis dada dan pegas, ambil garis pantai sebelum Anda membuka bir. Ini akan menunjukkan perahu di dalam Anda tahu bawang Anda dan menenangkan pikirannya. Diperlukan beberapa penyesuaian sampai Anda puas – masalah terbesar sering kali adalah menemukan gerigi yang cocok di ponton. Anda mungkin dapat menggunakan jalur lain untuk 'mengalihkan' garis pantai Anda untuk membersihkan haluan kapal lain.

8 Tinggalkan ekor di perahu Anda
Sebaiknya hindari meninggalkan gulungan tali besar di dek kapal lain – alih-alih, berikan mereka bowline untuk memasang gerigi sepatu dan tinggalkan kekacauan di kapal Anda sendiri.

9 Hentikan spatbor Anda bermunculan
Jika ada ombak besar atau angin sepoi-sepoi di pantai, atau perahu bergerak ringan dan banyak bergerak, cobalah trik mengikat spatbor Anda ke toerail alih-alih guardwires. Dengan cara ini mereka jauh lebih kecil kemungkinannya untuk keluar saat perahu bergerak naik turun melawan satu sama lain.

10 Rig – hindari bentrok
Kapal dengan perpindahan ringan memiliki kecenderungan untuk tumit ketika kru berdiri di satu sisi. Ini sering terjadi ketika Anda datang bersama dan semua tangan yang bermaksud baik bergegas untuk membantu, jadi waspadalah terhadap bahaya bentrokan rig. Setelah di samping, lihat ke atas dan jika tiang Anda sejajar dengan tiang tetangga Anda, gerakkan ke depan atau ke belakang seperlunya.

Cara melakukannya: garis pantai, garis dada, mata air dan perahu terhuyung-huyung sehingga rig tidak berbenturan

Cara melakukannya: garis pantai, garis dada, mata air dan perahu terhuyung-huyung sehingga rig tidak berbenturan

11 Jangan ikuti orang banyak
Jangan berasumsi bahwa karena semua perahu di rakit mengarah ke arah yang sama, Anda harus mengikutinya. Buat penilaian Anda sendiri tentang angin dan pasang surut dan menghalangi jalan Anda. Mooring bow-to-stern seringkali merupakan solusi yang paling masuk akal, terutama pada kapal dengan ukuran yang sama, karena menghindari bentrokan rig.

12 Pilih seseorang dengan ukuran Anda sendiri
Kita semua pernah melihat kartun Peyton tentang perahu kecil yang dikerdilkan oleh raksasa yang mencoba untuk datang bersama – dan itu adalah perasaan yang tidak nyaman. Sebuah kapal besar yang berlabuh di luar kapal yang lebih kecil mungkin tidak dapat dihindari. Jika itu masalahnya, pastikan garis pantai kapal yang lebih besar menahan tekanan dan tidak bergantung pada gerigi kapal yang lebih kecil. Sebaliknya, perahu kecil di luar perahu besar tidak akan menimbulkan banyak masalah. Bagaimanapun, komunikasi adalah kuncinya – Anda mungkin dapat berpindah tempat.

13 Tanggung jawab Anda
Pada akhirnya, Anda sebagai nakhoda bertanggung jawab atas keselamatan kapal Anda sendiri. Jadi itu berarti jika Anda tidak senang pergi ke tempat yang diperintahkan oleh seorang kepala pelabuhan, beri tahu dia reservasi Anda – baik itu terkait kedalaman atau karena Anda telah melihat ramalannya. Dia mungkin berasumsi Anda menggambar lebih sedikit daripada yang Anda lakukan.

Meninggalkan rakit

Keluar dari dalam rakit yang penuh sesak seperti ini di Weymouth tidak perlu membuat stres: ini adalah proses yang sederhana jika semuanya sudah dipersiapkan sebelumnya

Keluar dari dalam rakit yang penuh sesak seperti ini di Weymouth tidak perlu membuat stres: ini adalah proses yang sederhana jika semuanya sudah dipersiapkan sebelumnya

Kita semua pernah ke sana – nakhodanya marah dan ingin menangkap air pasangnya, sementara perahu yang diarungi di luar tidak menunjukkan tanda-tanda akan berangkat dalam waktu dekat. Anda harus menyelinap keluar. Untungnya, itu tidak sesulit kedengarannya. Jika kapal di luar memiliki kru yang terjaga, mereka dapat dengan mudah pergi, menunggu Anda pergi dan kembali bersama di tempat yang telah Anda kosongkan. Atau, mereka dapat membiarkan Anda keluar. Begini caranya.

1: Dapatkan semua garis Anda, termasuk garis pantai, siap untuk tergelincir. Pastikan Anda tidak melupakan salah satu atau seluruh operasi akan gagal.

2: Cari tahu ke arah mana Anda akan meninggalkan rakit – maju atau mundur, tetapi selalu ke bawah, jika memungkinkan – dan atur garis tetangga luar sehingga mereka akan terhubung ke pantai saat Anda pergi. Ambil garis pasang ke darat, lalu pasang tali panjang dari ujung bawah perahu luar, di sekitar haluan atau buritan perahu Anda (jika perlu) dan kemudian ke darat. Pastikan bersih dari antena, tiang bendera, dan perlengkapan.

Persiapan adalah segalanya: pimpin garis pantai sisi luar perahu di sekitar perahu Anda untuk memberi diri Anda rute pelarian

Persiapan adalah segalanya: pimpin garis pantai sisi luar perahu di sekitar perahu Anda untuk memberi diri Anda rute pelarian

3: Waktu untuk pergi. Buang perahu luar dan buat pelarian Anda surut. Lakukan ini secepat mungkin agar perahu di luar tidak tertiup angin dan air pasang.

4: Sekarang kru yang ditempatkan di darat atau di atas kapal luar dapat naik kembali ke samping ponton. Ini dapat membantu jika seseorang berdiri di dekat kontrol mesin di bagian luar perahu untuk membantu melawan gelombang dan angin. Tetapi selama garis pantai yang naik tetap kencang, kapal akan berlayar kembali ke samping.

Ketika Anda meninggalkan rakit, seorang awak di setiap garis pantai akan mengizinkan kapal luar untuk meluncur kembali ke samping. Cobalah untuk meninggalkan rakit dalam keadaan surut

Ketika Anda meninggalkan rakit, seorang awak di setiap garis pantai akan mengizinkan kapal luar untuk meluncur kembali ke samping. Cobalah untuk meninggalkan rakit dalam keadaan surut

5: Setelah perahu luar kembali dengan aman, kru dapat bersantai dan memasang pegas dan tali tambatan lainnya di waktu luang mereka. Jika ada kekurangan kru untuk membantu memindahkan perahu lain dan Anda memiliki cukup, tinggalkan beberapa dari Anda sendiri untuk membantu dan mengambilnya setelah itu.

Jalan buntu
Jika Anda terjebak di dasar jalan buntu tanpa sarana untuk melarikan diri ke depan atau ke belakang, satu-satunya pilihan Anda adalah membujuk perahu di luar Anda untuk pergi sebentar. Jika kru tidak ada di kapal, Anda dapat menurunkan perahu kembali ke bagian luar rakit di depan atau di belakang saat Anda pergi, lalu angkut mereka.

Ini bisa menjadi kerja keras, bagaimanapun, dan selalu ada kemungkinan menyebabkan kerusakan – jadi mungkin lebih baik menunggu kru lain muncul kembali dan melakukan pekerjaan kotor mereka sendiri!