ibu baru telah berbagi kekhawatiran mereka secara online tentang tidak menikmati 'panggung bayi', setelah seorang ibu memposting perasaannya di mumi.

Poster aslinya mengatakan dia memiliki anak perempuan berusia dua tahun dan dua bulan, dan merasa bahwa dia berharap anak bungsunya beberapa tahun lebih tua.

“Saya tidak menikmati mereka bergantung pada saya untuk setiap kebutuhan mereka dan saya mendapati diri saya melamun tentang dia menjadi beberapa tahun lebih tua dan dapat menonton film dengannya dan memiliki lebih banyak percakapan,” sang ibu menulis pada 14 Oktober.

Sang ibu melanjutkan: "Saya hanya bertanya-tanya pada usia berapa Anda mulai benar-benar menikmati anak Anda atau apakah Anda baru saja mencintai setiap menit dari tahap yang baru lahir dan saya hanya seorang ibu yang egois?"

Ibu menjawab di utas dengan meyakinkan ibu bahwa semua orang tua dapat menikmati berbagai tahap menjadi orang tua.

Beberapa setuju mereka juga menemukan tahap bayi cukup sulit.

“Senang melihat saya bukan satu-satunya yang merasa seperti ini,” tulis seseorang. “Saya merasa tahap bayi sulit, tahap balita kurang sehingga saya tidak terlalu lelah. Usia empat-enam sangat bagus. Tujuh adalah kerja keras karena tampaknya selalu ada perilaku menantang dan pertengkaran.”

Ibu lain menulis: “Benci panggung bayi. Lelah, tanpa henti dan kerja keras dan duniawi dan pada waktu yang sama. Menemukannya sedikit lebih mudah untuk kedua kalinya karena saya tahu segalanya akan berubah. Nikmati panggung balita tapi tetap melelahkan. Saya menemukan itu menjadi lebih baik dan lebih baik seiring bertambahnya usia mereka. ”

Seorang ibu mengatakan itu “datang secara bertahap” tentang apa yang dia nikmati, menulis: “Itu datang dan pergi. Saya telah menikmati fase kelahiran hingga tiga bulan, 15 bulan hingga tiga tahun, dan kemudian usia 7+.

"Tentu saja semua anak berbeda dan beberapa mungkin memiliki fase yang lebih menantang daripada yang lain, tetapi itu normal jika ada periode yang lebih sulit untuk dinikmati atau terasa seperti hambatan."

Berbicara kepada HuffPost Inggris, Siobhan Freegard, pendiri ChannelMum.com setuju bahwa bayi dapat menjadi "kerja keras, menuntut dan membutuhkan perawatan berulang", meskipun dia mengatakan dia menikmati "tahap bayi".

"Jika Anda merasa menjadi seorang ibu merupakan perjuangan atau merasa Anda tidak menikmatinya sebanyak 'seharusnya', ingatlah tidak ada yang benar atau salah tentang bagaimana perasaan Anda seharusnya," katanya. “Jika Anda merasa bayi Anda membosankan, cari bantuan dan istirahatlah. Sifat pengasuhan anak yang tanpa henti bisa menguras tenaga.”

Freegard juga menyarankan para ibu untuk menjauhi media sosial, karena melihat postingan lain tentang wanita yang menikmati peran sebagai ibu yang “luar biasa” membuat banyak orang merasa sedih.

“Kadang-kadang bahkan 30 menit untuk minum kopi atau jalan-jalan cepat dapat menyegarkan segalanya dan membuat Anda merasa jauh lebih baik,” katanya.

“Juga, hanya karena kamu seorang ibu, kamu tidak berhenti menjadi dirimu sendiri. Pertahankan hobi lama atau cari yang baru. Dan ingat jika Anda muak, masalah dibelah dua adalah masalah bersama. Temukan teman mumi baru yang bisa Anda ajak jujur ​​- atau pesan malam dengan gadis-gadis untuk mengangkat semangat Anda.

“Jangan terjebak dalam kebiasaan. Jika Anda sering berada di rumah, cobalah playgroup atau aktivitas baru. Muak melihat klik yang sama? Coba aplikasi seperti Hoop untuk menemukan tempat yang benar-benar baru untuk dikunjungi.

"Saran terbaik yang pernah saya miliki adalah 'hari-harinya panjang tetapi tahun-tahunnya singkat.' Pada saat anak-anak Anda berusia remaja dan remaja, mereka akan bosan dengan Anda, jadi manfaatkan sekarang."

.(tagsToTranslate)uk orang tua(t)orang tua baru(t)Bayi(t)ibu