Valerie Lewis sebagai Katherine Johnson Hadir dalam "The Determination of Azimuth." Foto oleh Sean McCormick (sean-mccormick.com), milik Baltimore Rock Opera Society.

Aran Keating sedang mencoba membuat tiga manusia menyadari bahwa mereka abadi.

Direktur artistik Baltimore Rock Opera Society memimpin salah satu dari dua musik pendek dalam RUU ganda “Constellations & Crossroads” BROS yang dibuka 9 Februari. Pada Selasa malam ini, 10 hari sebelum pembukaan itu, dia ingin menjalankan sepenuhnya melalui “ The Battle of Blue Apple Crossing,” sebuah alegori dari pakta Faustian legenda blues Robert Johnson untuk memperoleh keahlian gitarnya, yang ditulis oleh anggota veteran BROS Nairobi Collins.

Rekan pemain “Blue Apple” Charence Higgins, Valerie Lewis, dan James Watson bekerja dengan band lima bagian pertunjukan dan menurunkan lagu-lagunya. Sekarang, Keating ingin membuat semua orang berada di ruang kepala yang tepat untuk pertunjukan. Dia menjelaskan seperti apa setnya nanti, dengan pohon raksasa di sana dan akar serta cabangnya menyelinap ke sini, di sini, dan di sini. Watson mengayunkan kapak penyangga yang akan dia gunakan di atas panggung. Mereka hanya memiliki rekaman digital untuk pengiring musik, jadi Keating akan menyuarakan semua efek suara lainnya sehingga mereka dapat mengencangkan pemblokiran dan isyarat mereka. Para pemeran perlu menjadi karakter mereka di atas panggung, dan Keating memberi tahu mereka: "Wujudkan dirimu sebagai dewa."

Dewa, kapak, set imajinatif, rock 'n' roll—hanya satu malam lagi di dunia maksimal-segalanya yang diciptakan BROS dengan antusiasme nakal. Kecuali, dengan penataan ulang "Blue Apple Crossing" dan "Determination of Azimuth," dua celana pendek yang pertama kali debut pada tahun 2015 sebagai bagian dari "Six Pack" perusahaan, BROS sengaja mencoba untuk mengatasi salah satu kekurangan yang diakui sendiri. "Blue Apple" dan "Azimuth," yang secara imajinatif menceritakan perhitungan matematikawan NASA Katherine Johnson yang membawa pulang misi Apollo 11 pada tahun 1969, adalah cerita Afrika-Amerika. Dan BROS tahu itu adalah organisasi yang sangat kulit putih. Untuk "Constellations & Crossroads," BROS, salah satu dari sedikit perusahaan opera rock di negara ini, berkolaborasi dengan Baltimore's Arena Players, teater komunitas Afrika-Amerika tertua yang terus berjalan di negara ini.

Latihan Selasa malam ini berlangsung di dalam teater McCulloh Street yang sangat epik di Arena, gedung yang sangat unik di Martin Luther King Boulevard tepat di atas Seton Hill. Higgins, Keating, Lewis, dan Watson, bersama dengan manajer panggung Liz Richardson dan pelatih vokal Charles Armstrong, berlari melalui "Blue Apple" di teater dengan hampir 300 kursi. Di ruang latihan lantai dua, Lola B. Pierson bekerja dengan para pemeran "Azimuth," yang dia sutradarai bersama. Di lobi, direktur artistik Arena Donald Owens sedang berlatih "Praise the Lord and Raise the Roof," yang dibuka setelah "Constellations." Dan berkeliaran di sekitar gedung adalah direktur artistik asosiasi Arena, David Mitchell, yang mengerjakan "Hoodoo Love," yang dibuka pada bulan April.

Arena dan BROS melihat produksi sebagai kemitraan yang saling menguntungkan; jenis pemrograman yang berbeda untuk Arena, kumpulan aktor berbakat yang berbeda untuk BROS, dan, idealnya, mengekspos audiens Arena ke BROS dan sebaliknya. Penghargaan Artis Individu Walikota senilai $ 5.000 dari Kantor Promosi & Seni Baltimore membantu menutupi tunjangan artis. Arena menyediakan teater dan ruang latihannya. Dan kedua organisasi akan membagi penjualan tiket 50-50.

Fakta bahwa kolaborasi ini terjadi menyuarakan sesuatu yang diketahui oleh seniman teater kulit berwarna dari pengalaman: bahwa komunitas teater lokal sama terpisahnya dengan segala sesuatu yang lain di Baltimore. Tapi 10 hari sebelum pembukaan, diskusi makro seperti itu tentang bagaimana memisahkan teater lokal mengambil kursi belakang dari masalah mikro latihan. Teknologi berjalan akan datang, aktor perlu dimikrofon dan EQ, set dipasang. Manajer panggung Richardson duduk di barisan depan dengan binder produksi, ponsel dengan rekaman digital musik "Blue Apple", dan speaker kecil. Catatan, skrip, dan lembaran musik dari kedua musikal keluar dari mapnya, dan dia bercanda bahwa dia harus membawa pukulan tiga lubang bersamanya. Kemudian dia menyenandungkan sesuatu untuk dirinya sendiri sejenak saat dia mencatat beberapa catatan, dan tertawa.

“Saya melihat setiap pertunjukan lebih dari siapa pun yang tidak ada di dalamnya,” katanya. “Jadi akhir-akhir ini saya sering menyanyikan lagu-lagu tentang ilmu roket.”

Valerie Lewis sebagai Yesus dalam "The Battle of Blue Apple Crossing." Foto oleh Sean McCormick (sean-mccormick.com), milik Baltimore Rock Opera Society.

“Saya Yesus,” Valerie Lewis berkata, memiringkan kepalanya sedikit, dan tersenyum. "Kamu tahu, tipikal tipikal."

Lewis adalah salah satu pemeran “Constellations & Crossroads” yang mungkin belum pernah ada di produksi BROS jika bukan karena kolaborasi ini. Dilatih sebagai penyanyi opera, dia mulai masuk ke musikal dan berakting melalui Arena, mengikuti audisi untuk “Dreamgirls.” Dia berperan sebagai Deena, peran Beyoncé untuk kalian semua yang hanya melihat filmnya.

Dia telah terlibat dengan pertunjukan panggung regional sejak itu, dengan Arena, Fells Point Corner Theater, grup interaktif Dance & Bmore, dan lainnya. Ketika Arena mengeluarkan panggilan casting untuk "Constellations & Crossroads," bagian "opera rock" membuatnya tertarik. Dia adalah penggemar "Jesus Christ Superstar".

“Ini benar-benar musikal favorit saya,” katanya. “Saya selalu ingin menjadi Judas karena saya pikir dia punya lagu-lagu terbaik, tetapi menjadi seorang gadis, Anda hanya ditawari Mary. Dia hanya punya beberapa lagu. Ketika (peluang) ini muncul, saya tidak tahu apa yang akan terjadi, tetapi saya melihat 'opera rock' dan langsung berpikir 'Jesus Christ Superstar,' dan, ya, saya ingin mencobanya. Siapa yang tidak ingin menangis di atas panggung?”

Dia kurang akrab dengan BROS. Seorang temannya mengerjakan salah satu pertunjukan Artscape BROS, yang dia lihat. BROS "tampak seperti ini liar, di luar kelompok norma," kata Lewis. "Itu agak keren, tapi saya pikir saya tidak akan pernah bisa melakukan itu."

Lewis, seorang Baltimorean lahir dan besar yang bersekolah di School for the Arts dan Peabody Institute, memiliki suara yang dapat menghentikan lalu lintas. Dia membintangi "Blue Apple" sebagai Yesus, dan "Azimuth" sebagai Katherine Johnson.

“Dia sangat luar biasa,” kata Lola B. Pierson dari Lewis. Pierson mengarahkan "Azimuth" asli pada tahun 2015 dan kembali untuk remount ini, yang telah diperbarui dan sedikit diubah. Co-creator Heather Graham menambahkan beberapa detail biografi dan mengarahkan versi ini; pendekatannya lebih berani (ada dua Katherine Johnson dalam dua garis waktu yang berbeda). Skornya juga benar-benar baru. Andrew Bernstein dari Horse Lords menyusun yang asli, tetapi dia tidak punya waktu untuk memperbaruinya untuk bagian-bagian baru. Pemain cello/komposer Zack Branch menulis skor baru, yang memiliki getaran Philip Glassian yang lebih minimal yang mengubah seluruh suasana produksi.

Charity Jones sebagai Florence (kiri), Taylor J. Washington sebagai Ama, Alo Seda sebagai Dorothy, dan Caelyn Sommerville sebagai Past Katherine Johnson dalam “The Determination of Azimuth.” Foto oleh Sean McCormick (sean-mccormick.com), milik Baltimore Rock Opera Society.

Pada latihan pertama untuk "Azimuth," Pierson mengatakan Lewis tiba dengan ide karakternya, dan mampu menyampaikan baris dan bernyanyi dalam karakter, dengan cara yang sama, melalui banyak lari.

“Saya hanya, seperti, 'Nah, Anda sudah selesai,'” kata Pierson sambil tertawa, menambahkan bahwa, baginya, mengarahkan berarti mencoba melakukan sesuatu yang mustahil dan membuat sekelompok orang yang sangat berbakat untuk mencari tahu bagaimana melakukannya dia. "Saya tidak pernah memiliki ide terbaik, saya hanya pandai mengatakan, 'Itu ide terbaik.' Jadi, bagi saya, para aktor banyak berubah ('Azimuth' ini)."

Setiap anggota BROS yang saya ajak bicara untuk bagian ini berkomentar tentang kualitas pemain yang dibawa Arena ke orbit mereka.

“Kami selalu mencoba untuk mendapatkan lebih banyak orang kulit berwarna (BROS) tetapi sepertinya apa yang kami tawarkan bukanlah sesuatu yang biasanya mereka datangi dengan tergesa-gesa,” kata Nairobi Collins, yang menulis “Blue Apple.” “Jadi kami ingin dua atau tiga dan saya. Tapi audisi untuk ini, kami memiliki begitu banyak talenta kulit hitam yang masuk. Ada banyak sekali orang yang bisa melakukan segalanya. Mereka sangat A-list.”

Keputihan dari apa yang disebut adegan teater komunitas/DIY Baltimore adalah bagian dari diskusi rasial yang sedang dilakukan oleh seniman lokal bahkan sebelum pemberontakan tahun 2015. Dan anggota BROS menyadari bahwa mereka belum melakukan pekerjaan yang cukup untuk mengatasi kekurangan tersebut di organisasi mereka sendiri.

“Kami tahu bahwa banyak audiens kami, sukarelawan, aktor, musisi, sutradara, dan desainer kami sebagian besar berkulit putih dan di kota seperti Baltimore kami pikir itu bukan cara yang tepat untuk melakukan sesuatu,” kata Debra Lenik, BROS ' direktur produksi, yang pertama kali menyarankan kolaborasi Pemain Arena. Dia bilang dia tahu BROS secara historis belum, katakanlah, melakukan panggilan casting yang cukup atau bahkan beriklan di luar lingkungan tempat banyak sukarelawan dan anggota audiens BROS tinggal, seperti Station North, Charles Village, Hamilton/Lauraville, dan Hampden. Dan hanya sifat menjadi perusahaan sukarelawan dapat menjadi penghalang untuk berpartisipasi. Rapat, latihan, dan pembangunan set atau prop sering terjadi di malam hari dan di akhir pekan, yang mungkin sulit diatur jika Anda mengerjakan pekerjaan yang bukan jam 9-5 atau memiliki kebutuhan pengasuhan anak.

“Saya ingin memastikan bahwa kita dapat berbuat lebih banyak untuk mengurangi hambatan masuk ke BROS untuk semua orang,” kata Lenik, mengakui bahwa kolaborasi seperti ini hanyalah langkah kecil pertama menuju tujuan itu. Langkah selanjutnya akan melibatkan menemukan cara untuk mempertahankan hubungan kerja yang dibuat melalui usaha ini.

“Salah satu keuntungan dari kolaborasi ini adalah hubungan kerja yang sangat baik,” kata Donald Owens, direktur artistik Arena, yang menambahkan bahwa ketika BROS mendekatinya dengan ide untuk melakukan dua produksi ini, dia merasa mereka memuji penonton Arena dan jaringan bakat. “Saya sudah mencoba berkolaborasi beberapa kali sebelumnya, tetapi itu bukan hubungan kerja yang baik. Teater sangat terpisah, jadi tidak banyak kolaborasi yang dilakukan, hitam atau putih.”

Owens adalah aktor veteran, sutradara, dan pendidik teater yang telah bekerja dengan Arena Players sejak tahun 1970-an, setelah ia pertama kali pindah ke Baltimore. Dia datang ke Arena dengan pelatihan klasik, dan bekerja dengan perusahaan memberinya apresiasi yang lebih kaya terhadap teater kulit hitam kontemporer.

“Arena Players dibentuk karena orang kulit hitam tidak punya tempat untuk tampil kecuali Anda ingin menjadi pelayan, kepala pelayan, atau semacamnya,” katanya, seraya mencatat bahwa Arena adalah salah satu dari sedikit perusahaan di Baltimore yang secara konsisten memproduksi karya-karya dramawan kulit hitam.

Dan jika orang-orang yang membuat teater tidak diekspos ke berbagai drama, penulis naskah, dan peran yang lebih luas, audiens yang mereka jangkau juga tidak. Jadi, proses pembuatan seni yang berbicara tentang identitas seorang seniman dapat berakhir dengan memisahkan seniman dan penonton berdasarkan ras, etnis, kelas, jenis kelamin, orientasi seksual, dan sebagainya.

“Saya tahu artis tidak suka mendengar yang dikatakan tentang mereka karena mereka percaya mereka bisa berkumpul sebagai artis dan merayakan, (saling memberi tahu) 'I love you guys,' tapi kami sering tidak memiliki hubungan di luar proses itu,” kata Owens. "Bagaimana kamu bisa mencintai ku? Kamu belum mengenalku.”

James Watson (kiri) sebagai Papa Legba dan Charence Higgins sebagai Iblis dalam “The Battle of Blue Apple Crossing.” Foto oleh Sean McCormick (sean-mccormick.com), milik Baltimore Rock Opera Society.

Baik "Apel Biru" dan "Azimuth" memulai debutnya sebagai bagian dari “Six Pack” BROS selama akhir pekan tanggal 21-24 Mei dan 28-31 Mei 2015, sekitar sebulan setelah kematian Freddie Gray saat dalam tahanan polisi dan protes serta pemberontakan yang mengikutinya. Mei 2015 juga menjadi bulan paling mematikan dan paling kejam dalam sejarah kota sejak tahun 1970-an. BROS sedang mengerjakan produksi tersebut selama waktu itu, dan Pierson ingat bahwa, tentu saja, ketegangan kota pada umumnya merembes ke ruang latihan.

“Itu adalah waktu yang sangat spesifik dalam sejarah Baltimore dan sekarang, dua tahun kemudian, kami berada di waktu yang sangat spesifik dalam sejarah kami,” kata Pierson. Sebagai penduduk asli Baltimore, dia bersekolah di sekolah umum kota, dan dia mungkin melihat pertunjukan pertamanya selama perjalanan kelas di Arena.

“Saya memiliki perasaan yang rumit tentang mengerjakan acara ini,” katanya. “Saya seorang wanita kulit putih yang mengarahkan acara ini tentang seorang wanita kulit hitam, yang ditulis oleh wanita kulit putih lain, dan saya merasa tidak terselesaikan tentang hal itu. Namun saya sangat bersyukur bisa melakukan ini, bekerja di teater yang saya kagumi dan pikir ini adalah hal yang sangat besar.”

Selain itu, “ada hal yang sedang terjadi, yang benar-benar saya manfaatkan selama lima hingga 10 tahun terakhir, di mana politisi dan publikasi merangkul gerakan seniman kulit putih, dengan mengatakan, 'Ada sesuatu yang sangat menarik terjadi di Baltimore,'” dia melanjutkan. “Maksudku, aku sudah melakukannya. Namun Arena sudah ada di sini sepanjang waktu. Jadi (produksi) ini benar-benar terasa seperti sintesis dua perusahaan. Rasanya benar-benar seperti orang-orang yang tidak mengenal satu sama lain semakin mengenal satu sama lain.”

Pierson memusatkan perhatian pada apa yang, sejauh ini, membuat "Rasi Bintang & Persimpangan" menjadi proses radikal yang diam-diam. Meskipun sangat mungkin bahwa kolaborasi Arena dan BROS bisa terjadi tanpa dialog berkelanjutan tentang hubungan ras di Baltimore dan komunitas seni pasca-pemberontakan, saya tidak berpikir pemeriksaan diri tentang keputihan yang dikejar oleh para seniman yang terlibat terjadi. tanpa aktivisme, kerja advokasi, dan diskusi publik dan media sosial selama dua tahun terakhir.

Jadi, sementara BROS mengakui bahwa sebagai perusahaan teater kulit putih mayoritas, itu tidak diperlengkapi untuk memproduksi dua cerita hitam di teater hitam sendiri dapat terasa seperti tidak punya otak pada tahun 2018, ingat: Tahun ini kami juga melihat Fiat Chrysler Automobiles, yang berbasis di Chicago perusahaan periklanan butik Highdive, dan perusahaan Manajemen Kekayaan Intelektual yang melisensikan harta milik Martin Luther King Jr. menandatangani pidato Raja dari tahun 1968, yang mencakup peringatan tentang kebohongan kapitalisme, untuk menjual truk Dodge.

“Kami ingin menjadi lebih beragam dan inklusif,” kata direktur artistik BROS Aran Keating. “Adalah hal yang baik untuk memiliki keinginan itu tetapi itu adalah isyarat yang tidak berarti dengan sendirinya, Anda tahu? BROS sangat ambisius sejauh yang kami coba capai di atas panggung, dan proses ini adalah tentang menetapkan standar yang berbeda lebih tinggi. Bukan hanya penting bahwa kami mendorong diri kami untuk melakukan produksi yang lebih besar dan lebih gila. Mari kita juga menetapkan standar yang tinggi tentang bagaimana kita dapat meningkatkan komunitas kita.”

Tentu saja, menyebut apa pun sebagai komunitas "kami" membuat asumsi tentang siapa yang termasuk dan tidak termasuk dalam bentuk jamak orang pertama.

“Itulah bagian tersulit dari integrasi, kami memiliki misi yang berbeda dengan teater kami,” kata Collins, anggota BROS dan pencipta “Blue Apples”. “Saya seorang anak Angkatan Laut, jadi butuh beberapa saat untuk menyadari kegelapan saya dan memahami bahwa selera musik saya berasal dari semua yang berasal dari pencurian rock'n'roll hitam. Tapi saya juga merasa seperti saya tidak melihat banyak opera black rock. Saya melihat banyak musik soul. Dan saya melihat banyak musikal gospel. Saya tidak tahu apa lagi yang terjadi di teater hitam karena tampaknya sangat terisolasi dari saya. Saya mencoba menemukan cara untuk menangkap mereka dan berkata, 'Kami juga melakukan opera rock—dan saya benar-benar ingin melihat lebih banyak dari kami melakukannya.'”

Keinginan Collins untuk melihat lebih banyak kegelapan di BROS adalah yang awalnya mengilhami "Blue Apple." Dia menyukai gagasan tentang kisah persimpangan jalan Robert Johnson, tetapi bukan film 1986 yang dibintangi Ralph Macchio yang terinspirasi oleh legenda itu. Dalam film itu, "pertempuran gitar benar-benar mengganggu saya karena dua orang kulit putih bermain gitar, dan pemenangnya memainkan fugue Bach atau semacamnya," kata Collins. “Saya pikir itu pada dasarnya salah dan itulah yang awalnya memicu saya untuk menulisnya. Lalu saya mulai bertanya, apa yang terjadi pada jiwa orang kulit hitam? Seperti, mengapa kita berlangganan agama Kristen ketika jelas-jelas itu tidak lain adalah buruk bagi kita sepanjang waktu? Jadi saya mulai berpikir tentang bagaimana rasanya hidup dan khawatir menjadi panutan di akhirat, terutama jika Anda berkulit hitam.”

"Azimuth" berasal dari upaya berbeda untuk menambahkan lebih banyak cerita Afrika-Amerika ke ruang yang kekurangannya. Rekan pencipta Heather Graham bekerja di Laboratorium Analitik Astrobiologi di Divisi Astrokimia di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard di Greenbelt; salah satu proyek yang dia kerjakan adalah Mars Science Laboratory di Curiosity rover. Ketika dia di sekolah pascasarjana, dia berpartisipasi dalam GK-12 National Science Foundation yang menempatkan siswa pascasarjana STEM di sekolah berisiko. Graham menghabiskan dua tahun di sekolah menengah mayoritas Afrika-Amerika di Harrisburg, Pa., membantu kurikulum dan menemukan cara untuk mengajarkan sains melalui eksperimen langsung. Dan untuk Bulan Sejarah Hitam tahun 2010, dia menyarankan untuk fokus pada ilmuwan kulit hitam. Guru yang dipasangkan dengannya memberi tahu dia bahwa sekolah tersebut telah memiliki unit pengajaran tentang George Washington Carver, yang diakui datang dengan kemajuan pertanian seabad yang lalu, tetapi itu tidak sepenuhnya terkini.

“Saya benar-benar merasa anak-anak di kelas itu tidak memiliki hubungan dengan fakta bahwa orang-orang dengan latar belakang dan warna kulit mereka sedang melakukan sains yang hebat saat ini,” kata Graham. Dia menyusun kalender Februari 28 hari yang mencakup ilmuwan kulit hitam yang berasal dari era Perang Revolusi hingga saat ini, termasuk Katherine Johnson, yang kisahnya selaras dengannya.

Pemeran dan kru “Constellations & Crossroads.” Foto oleh Sean McCormick (sean-mccormick.com), milik Baltimore Rock Opera Society.

Ketika BROS meminta ide untuk “Six Pack”, Graham melontarkan cerita Johnson. Pada saat itu, baik buku penulis Margot Lee Shatterly 2016 “Hidden Figures: The American Dream and the Untold Story of the Black Women Who Helped Win the Space Race” maupun adaptasi film komersial dan kritisnya pada tahun yang sama telah keluar, dan Graham meneliti beberapa sumber daya yang sama yang diubah Shatterly menjadi buku yang sangat informatif: sejarawan Langley Research Center dan arsip Apollo NASA. Graham bahkan menghubungi Shatterly tentang manuskripnya.

Untuk dialog Johnson di "Azimuth," Graham menggunakan hal-hal yang benar-benar dikatakan ahli matematika dalam wawancara dengan media selama bertahun-tahun. Dan semua lirik dalam opera diambil dari makalah yang ditulis bersama oleh Johnson, termasuk salah satu yang memberi nama musikal itu: "Penentuan Sudut Azimuth pada Pembakaran untuk Menempatkan Satelit Di Atas Posisi Bumi yang Dipilih." Dalam perhitungan Johnson "ada semua hal yang saya anggap sangat berarti," kata Graham. “Dia berbicara tentang gagasan mendorong lingkungan, bagaimana satu-satunya cara untuk melakukan perubahan (dalam lintasan roket) adalah dengan mendorong cukup keras terhadap lingkungan. Dan itulah yang dia lakukan dalam hidupnya.”

“Dari sudut pandang perempuan dan tentu saja dari sudut pandang Afrika-Amerika, orang selalu membuat Anda merasa seperti perempuan tidak bisa melakukan sains, tidak bisa melakukan angka, tidak bisa melakukan hal-hal ini dan itu sama sekali tidak benar,” Valerie Lewis mengatakan tentang kisah karakternya. “Jika lebih banyak orang tahu tentang (Johnson), tidakkah menurut Anda lebih banyak wanita akan terdorong untuk terjun ke bidang itu? Itu menarik bagi saya. Plus, ini ditulis oleh seorang wanita yang merupakan ilmuwan NASA, dan menurut saya itu keren.”

Pierson mengakui bahwa dia biasanya menemukan narasi mengatasi rintangan sedikit murahan; itu bukan jenis cerita yang biasanya dia arahkan. “Begitu banyak barang saya berhubungan dengan eksistensialisme dan kondisi manusia,” kata Pierson. “Sebagai seniman kulit putih, menurut saya pribadi, tidak pantas bagi saya untuk menyelidiki eksistensialisme kulit hitam atau pertanyaan kulit hitam tentang kondisi manusia. Tapi saya memiliki reaksi emosional yang sangat kuat untuk ini ('Azimuth'). Maksud saya, dia seorang ilmuwan wanita kulit hitam yang mengatakan saya ingin berada di briefing sialan di tahun 1960-an, dan apa yang dia lakukan, dia melakukannya secara terbalik. Itu bagi saya adalah eksistensialisme di sana. Itulah kondisi manusia. Seberapa jauh kita bisa mendorong diri kita sendiri, karena manusia mampu tanpa henti.”

Pierson juga menghargai sesuatu yang dikatakan Graham kepadanya: Bukan kejeniusan yang menempatkan orang ke luar angkasa.

“Ada ratusan orang yang bekerja bersama sebagai tim yang menempatkan orang ke luar angkasa sebagai bagian dari program Apollo,” kata Graham. Kita mungkin ingat nama astronot, tetapi tim itu termasuk banyak “wanita Afrika-Amerika yang duduk dengan mistar hitung dan kalkulator kuno seukuran microwave yang membuat perhitungan. Begitulah cara kerja sains. Kemajuan dalam sains sekitar 95 persen inkremental dan 5 persen visioner. Itu sebenarnya rasio yang bagus, karena Anda harus memiliki dukungan yang cukup untuk ide gila apa pun sehingga Anda dapat memastikan bahwa Anda dapat melakukannya lagi.”

Sejumlah besar dukungan dan sedikit kegilaan — begitulah cara kerja teater juga.

“Semua pertunjukan BROS dimulai dengan ide yang seperti sensasi,” kata Keating. “Saya pikir sensasi itu adalah hal yang paling penting. Seringkali hal yang paling sulit untuk diingat karena Anda terjebak dalam mencoba menceritakan kisah dan kadang-kadang hal-hal itu menghalangi Anda membuat seseorang merasakan sesuatu dan berjalan keluar dari teater itu, darah mengalir deras, merasa hidup dan terinspirasi. Itulah mengapa saya bagian dari perusahaan ini, karena saya ingin menyentuh orang dengan cara yang membuat mereka terinspirasi untuk keluar dan membuat karya seni mereka sendiri, untuk keluar dan berharap lebih dari seni yang mereka lakukan dan inginkan Lihat. Dan Anda harus selalu mengingat visi itu. Mengapa kita disini? Apa yang ingin kita capai?”

Dengan “Constellations & Crossroads”, BROS dan Pemain Arena mencoba menampilkan dua bagian teater yang menakjubkan dan membuat langkah kecil menuju pemisahan dua sudut kecil teater Baltimore. Mereka mencoba menjangkau audiens baru dan mencari cara untuk bekerja sama dengan cara yang berbeda. Mereka mencoba untuk tetap setia pada siapa mereka dan menjadi versi yang lebih baik dari diri mereka sendiri.

Jadi mereka memasukkan pekerjaan. Setelah Higgins, Lewis, dan Watson berlari melalui "Blue Apple" sekali, Keating memanggil mereka ke depan panggung di mana dia dan pelatih vokal Armstrong membahas beberapa catatan yang mereka buat. Armstrong mengatakan mereka akan mengadakan sesi yang berkembang akhir minggu ini sehingga mereka dapat berlatih beberapa variasi vokal yang dapat mereka gunakan dalam lagu gospel yang menutup permainan. Keating memuji Lewis tentang bagaimana dia menemukan kekuatan Yesus-nya. Mereka semua menawarkan Watson cara yang berbeda untuk tidak mengatakan satu-satunya "bajingan" di libretto. Keating mengingatkan Watson bahwa ketika dia berbicara kepada pohon, dia berbicara kepada jiwa orang. Keating memberi tahu Higgins bahwa sebagai Iblis, dia memerintahkan rasa hormat, dan ketika Yesus mencoba mendorongnya, dia harus merasa baik-baik saja untuk menerima kemarahannya. Pemeran bertanya tentang urutan efek khusus tertentu, dan Keating berpikir sejenak dan mengoceh: petir, petir besar, angin, lebih banyak angin, retakan besar, angin, keheningan.

Latihan bukan hanya latihan, itu adalah prestasi imajinasi untuk memanggil seperti apa kenyataan yang akan terlihat dan terasa ketika saatnya untuk tampil di depan penonton. Jadi para pemain dan kru membayangkan seperti apa teater itu ketika auditorium penuh. Mereka membayangkan seperti apa panggung saat didandani. Bayangkan seperti apa rupa Baltimore ketika perusahaan teaternya mendobrak penghalang yang mungkin menghalangi mereka menjadi lebih beragam dan inklusif. Bayangkan seperti apa efek seni pada orang-orang yang disentuhnya. Bayangkan lebih keras.

"Oke," kata Keating, memeriksa jam. "Mari kita jalankan ini sekali lagi."

“Constellations & Crossroads” berlanjut pada 16-18 Februari di Arena Players.