Rasa malu masyarakat kita: Tinjauan mendesak untuk perawatan bagi orang dewasa yang rentan setelah laporan penyamaran tentang pelecehan 'menjijikkan'

  • Empat orang ditangkap saat polisi meluncurkan penyelidikan pelecehan
  • Kepala eksekutif Castlebeck mengatakan dia 'terkejut, malu, dan muak' dengan rekaman itu
  • Staf mencoba mendorong pasien untuk bunuh diri, menampar dan meninju mereka
  • Pasien diberi mandi air dingin dan disematkan ke tanah

Pemerintah hari ini memerintahkan peninjauan mendesak setelah acara Panorama BBC mengungkap pelecehan 'tidak manusiawi' terhadap orang-orang dengan ketidakmampuan belajar di rumah sakit perumahan 'canggih'.

Empat orang ditangkap setelah pembuatan film rahasia menunjukkan orang dewasa yang rentan di Winterbourne View, di Bristol, ditampar, diseret ke lantai dan diejek oleh orang-orang yang seharusnya merawat mereka.

Beberapa grup Facebook telah dibentuk menyusul penyelidikan rahasia yang menuntut agar mereka yang bertanggung jawab disebutkan namanya dan dipermalukan. Ratusan komentar telah diterbitkan mengutuk perilaku mereka.

Menteri layanan perawatan Paul Burstow juga mengatakan Komisi Kualitas Perawatan harus melakukan serangkaian inspeksi mendadak terhadap layanan serupa.

Gulir ke bawah untuk video

Keji: Petugas perawatan menyeret pasien yang rentan seperti binatang di rumah perawatan pribadi Winterbourne View di Bristol

Keji: Petugas perawatan menyeret pasien yang rentan seperti binatang di rumah perawatan pribadi Winterbourne View di Bristol

Mark Goldring, kepala eksekutif badan amal belajar disabilitas Mencap, menggambarkan perawatan pasien sebagai 'mengerikan' dan menyerukan agar rumah sakit ditutup.

Dia berkata: 'Perilaku individu itu kejam dan biadab dan manajemen tampaknya terlibat atau tidak ada.

"Jadi itu memalukan dan rumah itu harus ditutup."

Komisi Kualitas Perawatan meminta maaf karena gagal bertindak atas pengaduan yang dibuat pada bulan Desember dan program tersebut menyoroti 'penyalahgunaan serius dan standar perawatan yang mengerikan'.

CQC mengatakan dalam sebuah pernyataan: "Kami meminta maaf kepada mereka yang telah dikecewakan oleh kegagalan kami untuk bertindak lebih cepat untuk mengatasi perlakuan mengerikan yang dialami orang-orang di rumah sakit ini."

Ia melanjutkan: 'Kami menyadari bahwa, jika kami menghubungi pelapor sendiri secara langsung setelah kami menerima email, kami akan diberitahu tentang keseriusan situasi dan bergerak cepat untuk memeriksa rumah sakit.'

…………………………………………………………. …………………………………………………………. ……………..

'Membungkuk di sudut kamar mandi dengan pakaiannya, Simone menangisi ibunya'

Menulis khusus untuk Daily Mail, reporter Joe Casey mengungkapkan pengalaman langsungnya tentang penderitaan yang ditimbulkan di panti jompo, yang telah menyebabkan tiga pria, berusia 42, 30 dan 25, dan seorang wanita berusia 24 tahun ditangkap dan dibebaskan dengan jaminan…

Hanya beberapa kaki di depanku, Simone meringkuk di sudut pancuran, lengannya di atas kepala untuk melindunginya dari petugas perawatan yang telah menyeretnya, berpakaian lengkap, di bawah pancaran air.

Pada saat itu mereka mengambil diam saya untuk persetujuan, kadang-kadang melirik ke arah saya ketika mereka melemparkan gel mandi di 18 tahun, yang memiliki kesulitan belajar, dan melemparkan obat kumur ke matanya.

Kejam: Pasien terjebak di bawah kursi hingga sepuluh menit yang ditangkap oleh reporter yang menyamar di kamera

Kejam: Pasien terjebak di bawah kursi hingga sepuluh menit yang ditangkap oleh reporter yang menyamar di kamera

Tapi ada alasan bagus mengapa saya tidak campur tangan: apa yang tidak diketahui para penjahat ini adalah saya memiliki kamera rahasia yang tersembunyi di lubang kancing baju saya dan merekam setiap detik perilaku biadab mereka.

Setelah menyamar sebagai asisten rumah perawatan, saya terbelah antara naluri saya untuk melindungi wanita muda yang merintih di depan saya dan keinginan saya, sebagai jurnalis investigasi, untuk memastikan saya memiliki cukup bukti di film untuk membawa penyiksanya ke pengadilan.

Tetapi dilema moral yang saya hadapi di sini tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan beberapa kengerian yang saya saksikan selama penyelidikan lima minggu saya.

Bahkan sebagai jurnalis berpengalaman yang bekerja menyamar untuk Panorama BBC, saya sangat terganggu oleh hal-hal yang saya lihat di rumah sakit swasta Winterbourne View yang canggih di Bristol.

Tujuh bulan sebelumnya, produser Panorama telah didekati oleh seorang pelapor yang bekerja di sana, menuduh malpraktik mengerikan di rumah sakit £3.500 seminggu untuk orang dewasa dengan ketidakmampuan belajar dan autisme. Ini adalah padanan modern dari rumah sakit jiwa Victoria di Inggris.

Terkejut dengan apa yang telah diberitahukan kepada saya, saya memutuskan untuk melamar pekerjaan di sana untuk melihat secara langsung apa yang terjadi.

Setelah saya mendapatkan posisi, salah satu tugas pertama saya adalah menyelesaikan kursus tentang cara menahan pasien yang sulit dan terganggu.

Saya mempersiapkan diri secara psikologis untuk apa yang mungkin saya lihat, tetapi dalam waktu dua minggu setelah memulai pekerjaan saya senilai £16.000 per tahun, saya telah menyaksikan kekacauan dan pelecehan yang lebih buruk dari apa pun yang saya harapkan.

Di Winterbourne View, orang dewasa muda yang rentan dimaksudkan untuk dirawat di lingkungan yang aman dan penuh pengertian. Literatur publisitasnya membanggakan 'staf yang peduli dan berdedikasi'.

Penyiksa: Pekerja perawatan, seperti Wayne, menundukkan orang-orang muda yang rentan dalam perawatan mereka untuk perilaku barbar

Penyiksa: Pekerja perawatan, seperti Wayne, menundukkan orang-orang muda yang rentan dalam perawatan mereka untuk perilaku barbar

Kebenarannya, segera saya temukan, sangat berbeda. Di lantai atas rumah sakit, bahkan ada koridor terkunci dengan kamar tidur di kedua sisi dan sistem keamanan di kedua ujungnya, tanpa CCTV dan tidak ada tamu yang diizinkan – tidak ada seorang pun, yang mungkin menyaksikan penderitaan pasien.

Tidak lama setelah tiba, saya dibawa ke samping oleh Wayne — pemimpin kelompok pekerja perawatan yang ditunjuk sendiri.

Dia adalah seorang pria jangkung, bertubuh kekar, leher, bahu, dan lengannya ditutupi oleh tato raksasa seorang wanita dengan air mata di pipinya.

Dia mengatakan kepada saya bahwa tugas pertama hari itu adalah membuat Lavinia, seorang wanita muda rentan berusia 20-an dengan gangguan kepribadian dan ketidakmampuan belajar, dari tempat tidur.

Aku menyukai Lavinia. Ketika dia berbicara, suaranya sedikit tidak jelas. Tapi dia suka tertawa dan mendengarkan musik. Dia menikmati berkebun dan berbicara tentang burung hitam dan bunga.

Sayangnya, dia memiliki kecenderungan untuk menjadi sangat agresif — sesuatu yang dikabarkan terkait dengan riwayat pelecehan.

Wayne ingin memastikan bahwa Lavinia lelah dan menjadi lebih lentur. Rencananya adalah mengeluarkannya dari tempat tidur dengan cara yang berisik dan tidak menyenangkan sehingga dia akan berubah menjadi banshee yang berteriak.

Dengan melampiaskan semua amarahnya, katanya, dia akan mudah diatur sepanjang sisa hari itu. Beberapa menit kemudian, kami berdiri di kedua sisi tempat tidurnya. "Bangun putri," katanya, mendorongnya di tulang rusuk. Kemudian tanpa jejak ironi: 'Anda punya banyak hal untuk dinanti-nantikan.'

Sebuah dorongan berubah menjadi dorongan, lalu goyang. Dalam beberapa menit kami mendapatkan wanita muda yang berteriak dan marah yang diinginkan Wayne. Dia diseret ke koridor, dengan piyamanya. Lebih mencemooh, lebih mendesak dan, sebelum kami menyadarinya, Lavinia begitu tertekan sehingga dia telah merobek pakaiannya dan berbaring telanjang di koridor, memukuli kepalanya di lantai dan menendang dinding.

Kemudian pada hari itu, dia mencoba melompat keluar dari jendela lantai paling atas. Untungnya, dia dihentikan.

Vicious: Pekerja perawatan menjebak anak-anak muda dengan kesulitan belajar di bawah kursi di rumah canggih dan dicap di pergelangan tangan mereka jika mereka mengeluh

Vicious: Pekerja perawatan menjebak anak-anak muda dengan kesulitan belajar di bawah kursi di rumah canggih dan dicap di pergelangan tangan mereka jika mereka mengeluh

Saat itulah saya menemukannya berlutut di belakang sofa, terisak-isak. Wayne sedang berbicara dengannya. "Aku suka melihatmu banyak mencoba melompat," katanya. 'Ketika Anda menyentuh lantai, apakah Anda pikir Anda akan membuat bunyi gedebuk atau percikan?'

Melihat ke belakang, saya kagum betapa mudahnya meyakinkan para pengganggu bahwa saya ada di pihak mereka, dengan tidak mengatakan apa-apa. Wayne mengira saya adalah kanvas kosong, calon murid. Dia senang menjelaskan metodenya mengendalikan pasien, tidak menyadari betapa sakitnya mereka.

Kekerasan dalam beberapa bahasa pekerja perawatan sangat aneh.

'Apakah Anda ingin saya mengeluarkan parutan keju dan memarut wajah Anda?' Saya pernah mendengar Wayne berkata kepada Simone, remaja yang suka dia siksa. 'Apakah Anda ingin saya mengubah Anda menjadi pepperoni raksasa? Haruskah saya mengambil pisau cukur dan memotong Anda?’

Wayne tidak sendirian. Pekerja perawatan lain, Graham, yang sebelumnya bekerja di dapur rumah sakit, suka menggunakan bahasa masokis seksual, menyebut pasien 'gimps' – seseorang yang diikat dengan pakaian karet. Aku melihatnya memelintir lengan salah satu pasien sampai dia memekik.

Di lain waktu dia memaksa wajah Simone ke selangkangannya saat dia mendesiskan sesuatu di telinganya. Itu menyakitkan bagi saya karena saya harus menyadari keselamatan pasien bahkan ketika saya merekam pelecehan mereka. Jika saya percaya salah satu dari mereka berada dalam bahaya yang begitu dekat sehingga intervensi adalah satu-satunya pilihan, maka kebutuhan pasien akan didahulukan – bukan filmnya.

Simone-lah yang tampaknya menanggung beban kekejaman Wayne. Dia bersemangat dan berkemauan keras, dengan kelainan genetik yang tidak berbeda dengan sindrom Down.

Pekerjaan favoritnya adalah melompat di atas trampolin, bermain hula-hoop dan membersihkan. Dia akan membersihkan meja di ruang makan dan cangkir di ruang minum teh.

Tetapi ketika dia merasa kesal, dia akan berbaring di lantai dan menolak untuk bergerak atau mencoba untuk merobek karpet. Ini membuat jengkel para pekerja pendukung, yang mengambil sendiri untuk 'mendisiplinkan' dia.

Pada suatu hari yang mengerikan, yang akan menghantui saya selamanya, saya masuk kerja pada jam 8 pagi, melihat giliran dan menyadari, dengan firasat yang mendalam, bahwa tiga dari pengganggu terburuk semuanya sedang bertugas. Biasanya, hanya ada satu atau dua dari mereka di lantai atas sekaligus. Saya ingat berpikir: 'Simone akan mendapatkannya.'

Sebuah dorongan berubah menjadi dorongan, lalu goyang. Dalam beberapa menit kami mendapatkan wanita muda yang berteriak dan marah yang diinginkan Wayne. Dia diseret ke koridor dengan piyamanya

Serangan pertama terjadi pada pukul 09.20.

Aku melihatnya berbaring di koridor dengan Graham berlutut. Dia berteriak. Tidak ada yang merespon.

Sekitar jam 2 siang, saya menemukannya membungkuk di sudut kamar mandi dengan semua pakaiannya. Dia menangisi ibunya. "Aku sudah memperingatkanmu," kata seorang pekerja perawatan wanita, sambil menyemprotkan sabun mandi ke wajah Simone.

Pukul 16.30, saya mendengar jeritan Simone datang dari taman. Saat itu bulan Maret dan suhu berada di sekitar titik beku. Saya pergi keluar. Dia duduk di beton hanya dengan kemeja dan celana panjang. Wayne telah melemparkan kendi air dingin ke atasnya. Dia berteriak 'Wayne! B******d!’ ketika dia mendorongnya. "Tidak Wayne," pintanya. "Tidak, tidak Wayne."

Dia mendorongnya ke lantai lagi.

'B******d!' teriaknya. "Aku akan menangkapmu dari polisi."

"Polisi tidak peduli," katanya.

Waktu berlalu. Aku berlutut di dekat pintu kaca, merekamnya saat dia berbaring di beton yang menggigil hebat.

Akhirnya, Wayne menyeretnya masuk 'sebelum dia membiru', saat dia dengan acuh memberi tahu seorang perawat yang datang untuk melihat apa yang sedang terjadi. Pada pukul 20.30, Simone terbaring di koridor menolak untuk tidur. Untuk memberinya pelajaran, Graham dan rekan wanita yang telah menyerangnya di kamar mandi memutuskan untuk melemparkan kendi air dingin ke wajahnya sebelum menyalakan kipas angin listrik dingin untuk membekukannya agar patuh.

Hari Simone akhirnya berakhir di kamar tidurnya, di mana empat pekerja perawatan menjepitnya ke lantai — hanya untuk memberinya obat penghilang rasa sakit. Ketika mereka selesai, salah satu pekerja mengambil vas bunga yang ditinggalkan oleh ibu Simone. Graham mengosongkan air di atas kepala Simone sementara rekan wanitanya mendorong bunga ke wajahnya. Simone terlalu lelah untuk menangis.

Malamnya, aku kembali ke kamar Simone. Tempat itu adalah tip — petugas perawatan telah merobek kartu yang ditinggalkan keluarganya untuknya dan melemparkan bunganya ke lantai. Saya bukan tipe orang yang menangis. Tetapi hari itu saya meninggalkan pekerjaan dengan tangan gemetar dan air mata berlinang.

Yang paling dekat yang pernah saya lakukan untuk campur tangan – dan mungkin membuka penyamaran saya – adalah atas nama Simone.

Suatu hari saya harus menahan diri untuk tidak membela Simone secara fisik dari serangan terhadapnya.

Wayne, sekali lagi, mencengkeramnya. Kali ini dia menjebaknya di bawah kursi saat dia duduk di atasnya. Dia melakukan ini cukup sering — kadang-kadang selama setengah jam sambil menonton televisi. Jika dia berteriak, dia akan mengulurkan tangan dan menarik rambutnya. Aku melihat dia menginjak tangannya juga.

Kebenaran yang mengerikan adalah bahwa sebelum penyelidikan saya, seorang pelapor telah menulis dua kali kepada manajemen Castlebeck yang mengeluh tentang pekerja pendukung, mengatakan bahwa mereka tampaknya menikmati teknik penahanan. Tidak ada yang dilakukan

Kali ini Simone terpaksa berbaring telungkup — yang merupakan larangan mutlak bagi pasien, karena bahaya mati lemas. Dan bukannya mengistirahatkan kursi di lantai, berat kakinya — dan Wayne — telah diletakkan di atas daging telanjang Simone.

Simone sepertinya bisa mengatasinya, tapi aku terus mengawasinya. Pada satu titik, saya berlutut untuk memfilmkan Simone saat dia berbaring inert. Wayne melirikku. Dia pikir saya mencoba untuk lebih dekat dengan aksi. Saya harus mengingatkan diri sendiri bahwa hasil terbaik baginya adalah saya mengungkapkan apa yang sedang terjadi, daripada mengintervensi saat itu.

Dua kali, saya hampir tertangkap sedang syuting.

Pada kesempatan pertama saya menahan seorang pasien ketika saya melihat lengan saya. Tombol yang dirancang khusus yang menutupi kamera di siku saya terlepas dan kamera terbuka. Untungnya, perawat di sebelah saya tidak memperhatikan.

Kali kedua itu terjadi, saya bersama pekerja pendukung lainnya, berdiri bersama Simone di dekat jendela, mencoba mengalihkan perhatiannya dari memukul kaca dengan tinjunya.

Tanpa peringatan, dia menerjang bajuku dan berhasil merobeknya, memperlihatkan kabel di bawahnya. Aku menutupnya dengan tinjuku.

Setelah lima minggu syuting, Panorama memutuskan untuk menarik saya keluar lebih awal. Segera setelah saya pergi, kami memberi tahu Layanan Sosial dan keluarga beberapa pasien. Kami juga menghubungi Castlebeck, penyedia layanan kesehatan swasta yang memiliki Rumah Sakit Winterbourne View. Ironisnya, itu adalah pemenang 2010 Healthcare 100 Best Employers Award. Tiga belas anggota staf Winterbourne View diskors dan polisi sekarang sedang menyelidiki.

Ketika dia dihadapkan dengan bukti memberatkan kami, kepala eksekutif Castlebeck, Lee Reed, mengatakan kepada Panorama bahwa dia 'malu' dengan apa yang telah terjadi.

Untungnya, Simone sekarang aman. Orang tuanya, dengan bantuan Layanan Sosial, memindahkannya dari Winterbourne View dan menemukan rumah sakit baru

Tetapi kebenaran yang mengerikan adalah bahwa sebelum penyelidikan saya, pelapor Terry Bryan — mantan perawat di rumah sakit — telah menulis dua kali kepada manajemen Castlebeck yang mengeluhkan sikap pekerja pendukung, mengatakan bahwa mereka tampaknya menikmati teknik penahanan. Tidak ada yang dilakukan.

Mr Bryan bahkan menulis kepada regulator nasional, Komisi Kualitas Perawatan. Tapi, sekali lagi, tidak ada.

Dalam sebuah wawancara dengan Panorama, Lee Reed menjanjikan tinjauan menyeluruh terhadap perusahaannya, termasuk budaya perawatan dan protokol medisnya.

Sebuah kelompok advokasi eksternal akan dibawa untuk meninjau pengalaman pasien di 22 rumah sakit swasta dan rumah tempat tinggal perusahaan, sementara saluran bantuan pengaduan sedang disiapkan untuk 2.100 karyawannya.

Komisi Kualitas Perawatan juga telah memerintahkan penyelidikan ke semua fasilitas Castlebeck dan meminta maaf karena gagal menanggapi pelapor.

Ini datang sebagai sedikit kenyamanan bagi orang tua setia Simone. Putri mereka telah memberi tahu mereka bahwa dia dipukul dan ditendang. Ibu Simone, yang tidak percaya bahwa ada orang yang mampu menyakiti putrinya yang baik dan penyayang, mengatakan kepadanya: 'Tidak, Simone. Itu tidak akan terjadi. Itu tidak akan diizinkan.’

Agar adil, tanpa bukti kuat, apa yang terjadi di Winterbourne View akan sulit dipercaya bagi kebanyakan orang. Tapi itu tidak menghilangkan rasa bersalah yang masih dirasakan orang tua Simone karena tidak mendengarkan.

Untungnya, Simone sekarang aman. Orang tuanya, dengan bantuan Layanan Sosial, memindahkannya dari Winterbourne View dan menemukan rumah sakit baru.

Dia sekarang menetap, tampaknya tidak menyadari peran penting yang dia mainkan dalam membawa penyiksanya ke pengadilan.

  • Apakah Anda bekerja di sini atau mengenal seseorang yang tinggal di rumah tersebut? Jika demikian, hubungi meja berita Daily Mail di 0207 938 0154

.