Saat itu musim hujan di Kolombia, dan saat kami meninggalkan pusat kota Medellín yang ramai menuju perbukitan Rionegro, asap dari ribuan sepeda motor dan truk pengangkut menghasilkan kabut gunung yang menggantung rendah. Di luar jendela mobil ada kolase "fincas" hijau, coklat, dan biru—rumah bergaya pondok Kolombia—tersebar di pegunungan Andes. Namun pajangan anyelir, anggrek, dan krisan yang menghiasi fincas ini segera menghilang juga. Di tempat mereka: hampir 3 juta kaki persegi tanaman ganja, diatur dalam barisan rapi di bawah rumah kaca putih yang membentang ke cakrawala.

Beberapa menit kemudian, penjaga memeriksa surat-surat kami, meminta kami menandatangani beberapa dokumen resmi, dan kemudian membuka gerbang ke fasilitas PharmaCielo yang sedang berkembang—perkebunan ganja terbesar yang beroperasi secara legal di Amerika Latin dan rumah bagi pabrik ganja legal pertama di negara itu.

Perusahaan gabungan Kanada-Kolombia, PharmaCielo, adalah perusahaan pertama yang memperoleh lisensi untuk membudidayakan ganja medis secara legal di Kolombia setelah disahkan pada 2016. Fasilitas mereka di Rionegro, Antioquia adalah awal dari apa bisa menjadi industri bernilai miliaran dolar. Untuk menempatkan ini dalam perspektif, ganja legal dapat bernilai lebih dari ekspor bunga, kopi, batu bara, dan pisang negara itu—keempatnya merupakan salah satu produk ekspor utama Kolombia—digabungkan.

Pharmacielo bisa menjadi pemimpin di pasar ganja medis global 11 Kami Mengunjungi Kota Kecil di Kolombia yang Akan Menyediakan Dunia Dengan Gulma
PharmaCielo adalah perusahaan pertama yang memperoleh izin budidaya komprehensif Kolombia setelah ganja medis dilegalkan pada tahun 2016. (Foto oleh Naotomo Umewaka/Herb)

Iklim dan geografi Kolombia memberikan keunggulan dibandingkan hampir semua negara penghasil ganja medis lainnya di dunia. Sebagai salah satu dari 13 negara yang terletak tepat di garis khatulistiwa, matahari terbit dan terbenam pada waktu yang hampir sama setiap hari, 365 hari setahun. Ini menciptakan siklus alami 12 jam siang hari dan 12 jam kegelapan yang diperlukan untuk tanaman ganja saat memasuki tahap berbunga.

Di Amerika Utara, pembudidaya dapat menghabiskan biaya puluhan ribu dolar untuk meniru kondisi ini dengan panas dan pencahayaan buatan. Menurut beberapa sumber, satu gram ekstrak CBD dapat diproduksi dengan harga serendah $0,35 di Kolombia, sedangkan di Colorado — di mana produksi ganja dalam ruangan biasa digunakan — biayanya sekitar $ 1,75.

Beginilah cara Kolombia dapat segera memproduksi sekitar seperlima dari total ganja medis dunia. Dan PharmaCielo diposisikan untuk menjadi yang terdepan dalam booming ini.

Di fasilitas Rionegro mereka, mereka memiliki katalog varietas ganja yang hidup—baris demi baris terdiri dari lebih dari 35 jenis yang berbeda, masing-masing dengan tangkai tebal bunga kuncup yang memancarkan aroma unik. Semuanya sudah dianggap layak pasar dan akan segera diolah menjadi produk medis. Di ujung lain rumah kaca, tumpukan lebih dari 100 varietas tambahan berkecambah, menunggu untuk dinilai kualitas dan potensi medisnya. Perusahaan berencana untuk berproduksi penuh pada akhir 2018.

Pharmacielo bisa menjadi pemimpin di pasar ganja medis global 23 Kami Mengunjungi Kota Kecil di Kolombia yang Akan Menyediakan Dunia Dengan Gulma
Kolombia adalah rumah bagi salah satu penawaran paling beragam dari galur ganja alami yang dapat ditemukan di mana saja di dunia. Sierra Nevada de Santa Marta adalah jajaran pegunungan pantai tertinggi di dunia, tetapi mungkin lebih dikenal sebagai rumah ganja yang didambakan, Colombian Gold. (Foto oleh Naotomo Umewaka/Herb)

International Narcotics Control Board (INBC), badan pengawas obat-obatan yang berafiliasi dengan PBB, baru-baru ini memberi Kolombia kuota 40,5 ton ganja per tahun—kuota ganja medis tertinggi di dunia. Ini mewakili sekitar 44 persen dari kuota ganja medis global. Meski begitu, seperti yang dikatakan Federico Cock-Correa, Direktur PharmaCielo Colombia, kepada Herb, itu tidak akan cukup. “Kita harus minta menyesuaikan kuota,” katanya. “Karena kami akan memproduksi lebih dari 40 ton.”

Dampak lingkungan dari memproduksi ganja sebanyak ini di tempat-tempat seperti Colorado atau Kanada akan sangat besar, sudah tercermin dalam tagihan utilitas panjang negara bagian ganja yang legal. Di Denver, Colorado, negara bagian pertama di AS yang melegalkan ganja rekreasi, hampir empat persen listrik kota sekarang digunakan untuk menanam ganja. Beberapa perusahaan ganja telah melaporkan pengeluaran sebanyak $ 13.000 per bulan untuk listrik.

Seorang ilmuwan energi dan perubahan iklim dari California, Evan Mills, melaporkan bahwa produksi ganja dalam ruangan memiliki perkiraan jejak lingkungan yang “setara dengan 2 juta rumah rata-rata di AS,” dengan rata-rata kilogram produk akhir memiliki dampak yang sebanding dengan “3 juta rata-rata mobil AS bila digabungkan di semua produksi nasional.” Laboratorium Nasional Lawrence Berkeley memperkirakan bahwa biaya energi ini mencapai $6 miliar per tahun dan 15 juta ton emisi gas rumah kaca.

Pharmacielo bisa menjadi pemimpin di pasar ganja medis global 7 Kami Mengunjungi Kota Kecil di Kolombia yang Akan Menyediakan Dunia Dengan Gulma
Rumah kaca PharmaCielo membentang hampir 3 juta kaki persegi ke segala arah. (Foto oleh Naotomo Umewaka/Herb)

Beberapa ahli percaya bahwa dampaknya sangat signifikan di tempat-tempat seperti Colorado dan California sehingga berpotensi membahayakan target yang ditetapkan oleh pemerintah negara bagian untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dalam menanggapi perubahan iklim. Dalam sebuah wawancara dengan Orang California, Mills mengatakan: “Di dunia yang memanas ini, pertanian dalam ruangan adalah kemewahan yang tidak terjangkau secara lingkungan.”

Ini adalah salah satu alasan utama mengapa PharmaCielo, setelah mempertimbangkan puluhan negara potensial untuk membangun operasi pertumbuhan utama mereka, kembali ke Kolombia.

Perkebunan ganja Kolombia jauh berbeda dari suasana jalur perakitan pertumbuhan dalam ruangan Amerika Utara, di mana cahaya kuning yang membakar retina memancar dari lampu berintensitas tinggi. Di bawah jenis pencahayaan ini, kacamata pelindung khusus diperlukan hanya untuk melihat tanaman dengan aman. Angin, suhu, dan kelembaban semuanya diproduksi atau dikendalikan secara artifisial oleh berbagai mesin.

Pharmacielo bisa menjadi pemimpin di pasar ganja medis global 13 Kami Mengunjungi Kota Kecil di Kolombia yang Akan Menyediakan Dunia Dengan Gulma
Pusat pembibitan dan perbanyakan PharmaCielo seluas 27 hektar mendapat manfaat dari sinar matahari alami, yang diberikan secara konsisten pada siklus 12 jam terang hingga 12 jam sepanjang tahun. (Foto oleh Naotomo Umewaka/ Ramuan)

Sebaliknya, tanaman PharmaCielo sepenuhnya ditanam di bawah sinar matahari. Rumah kaca mereka yang lapang diapit oleh danau air hujan yang terkumpul dan reservoir air sungai dingin yang mengalir dari pegunungan. Alih-alih pot, tanaman tumbuh dari hamparan tanah bersama yang melapisi lantai rumah kaca.

PharmaCielo telah menghabiskan dua tahun terakhir mempersiapkan tanah mereka dengan menanam tanaman seperti alfalfa, bawang, dan kacang tanah yang dapat diubah kembali menjadi tanah untuk membuat pupuk alami dan pengusir serangga. Kerangka kerja untuk pertanian berkelanjutan ini dalam banyak hal didirikan oleh industri bunga yang sudah ada sebelumnya di Kolombia, alasan lain ganja diposisikan dengan sangat baik untuk berkembang di negara ini.

Industri bunga menyediakan tenaga kerja petani berkualitas yang bersedia dan siap untuk beralih ke ganja. Ini mempekerjakan sekitar 180.000 orang di Kolombia, 15.000 hingga 20.000 di antaranya berada di wilayah Rionegro, kata Perwakilan PharmaCielo David Gordon. “Itu adalah keahlian yang dapat ditransfer,” kata Gordon. “Kami memiliki sumber daya staf yang sangat besar dan luar biasa ini dan jika kami pergi ke iklim utara, Anda tidak memiliki keahlian itu—itu tidak ada.”

Pharmacielo bisa menjadi pemimpin di pasar ganja medis global 1 Kami Mengunjungi Kota Kecil di Kolombia yang Akan Menyediakan Dunia Dengan Gulma
Seorang karyawan berdiri untuk berfoto di fasilitas PharmaCielo di Rionegro, Kolombia. (Foto oleh Naotomo Umewaka)

Tenaga kerja siap pakai ini adalah bagian penting dari kemampuan PharmaCielo untuk mengawasi hampir 130 hektar—sekitar 14 juta kaki persegi—fasilitas budidaya gabungan, setara dengan sekitar 243 lapangan sepak bola. Namun, ini hanyalah sebagian kecil dari tanah yang ingin ditanami oleh perusahaan. Menurut Gordon, petani kontrak di dalam negeri sudah menawarkan kepada perusahaan 1.000 hektar untuk ditanami.

Sementara ganja rekreasi legal mendapat banyak perhatian dari publik, banyak di dalam industri, termasuk PharmaCielo, saat ini berfokus pada pasar ganja medis internasional, yang berkembang jauh lebih cepat. Pada tahun 2025, Grand View Research, sebuah perusahaan riset pasar yang berbasis di Amerika Serikat, memprediksi pasar ini akan bernilai sekitar $55,8 miliar. Lainnya dalam proyek industri yang dapat segera mencapai $200 miliar.

Untuk saat ini, PharmaCielo berfokus pada pasar Kolombia. Tetapi menurut Gordon, dengan iklim dan kondisi pertumbuhan Kolombia, negara itu suatu hari nanti dapat memenuhi permintaan seluruh dunia untuk ekstrak ganja medis.

Produsen dan bisnis ganja internasional besar lainnya juga mulai menangkap peluang ini. Baru-baru ini, Pertumbuhan Kanopi, Lab ICC, Aphria, Khiron Life Sciences dan raksasa produksi ganja lainnya telah semua mengumumkan niat mereka untuk memperluas ke Kolombia. Tetapi bahkan sebelum penjualan internasional dimulai, sepertinya mereka sudah ketinggalan. Di fasilitas PharmaCielo di Rionegro, hampir 250.000 tanaman ganja—sebagian untuk CBD dan lainnya untuk THC—sudah dibangun.

Pharmacielo bisa menjadi pemimpin di pasar ganja medis global 16 Kami Mengunjungi Kota Kecil di Kolombia yang Akan Menyediakan Dunia Dengan Gulma
Seorang karyawan membawa sekotak kliping ganja di fasilitas PharmaCielo Ltd. di Rionegro, Kolombia. (Foto oleh Naotomo Umewaka/Herb)
Pharmacielo bisa menjadi pemimpin di pasar ganja medis global 6 Kami Mengunjungi Kota Kecil di Kolombia yang Akan Menyediakan Dunia Dengan Gulma
Di dalam negeri, industri ganja dapat bernilai lebih dari ekspor bunga, kopi, batu bara, dan pisang negara—keempatnya termasuk di antara Kolombia ekspor teratas produk—gabungan. Secara global, Kolombia dapat segera memproduksi sekitar seperlima dari total ganja medis dunia. PharmaCielo akan menjadi yang terdepan dalam booming ini. (Foto oleh Naotomo Umewaka/Herb)
Pharmacielo bisa menjadi pemimpin di pasar ganja medis global 8 Kami Mengunjungi Kota Kecil di Kolombia yang Akan Menyediakan Dunia Dengan Ganja
Seorang karyawan berjalan melewati deretan ganja di fasilitas PharmaCielo Ltd. di Rionegro, Kolombia. (Foto oleh Naotomo Umewaka/Herb)
Pharmacielo bisa menjadi pemimpin di pasar ganja medis global 12 Kami Mengunjungi Kota Kecil di Kolombia yang Akan Menyediakan Dunia Dengan Gulma
Sebuah ember kliping ganja. (Foto oleh Naotomo Umewaka/Herb)
Pharmacielo bisa menjadi pemimpin di pasar ganja medis global 14 Kami Mengunjungi Kota Kecil di Kolombia yang Akan Menyediakan Dunia Dengan Ganja
Seorang karyawan memotong dari tanaman induk ganja untuk menumbuhkan klon di fasilitas PharmaCielo Ltd. di Rionegro, Kolombia. (Foto oleh Naotomo Umewaka/Herb)
Pharmacielo bisa menjadi pemimpin di pasar ganja medis global 22 Kami Mengunjungi Kota Kecil di Kolombia yang Akan Menyediakan Dunia Dengan Gulma
Di dalam negeri, industri ganja dapat bernilai lebih dari ekspor bunga, kopi, batu bara, dan pisang negara—keempatnya termasuk di antara Kolombia ekspor teratas produk—gabungan. Secara global, Kolombia dapat segera memproduksi sekitar seperlima dari total ganja medis dunia. (Foto oleh Naotomo Umewaka/Herb)
Pharmacielo bisa menjadi pemimpin di pasar ganja medis global 17 Kami Mengunjungi Kota Kecil di Kolombia yang Akan Menyediakan Dunia Dengan Gulma
Dua karyawan berdiri untuk berfoto di fasilitas PharmaCielo di Rionegro, Kolombia. (Foto oleh Naotomo Umewaka/Herb)
Pharmacielo bisa menjadi pemimpin di pasar ganja medis global 26 Kami Mengunjungi Kota Kecil di Kolombia yang Akan Menyediakan Dunia Dengan Gulma
PharmaCielo tidak bergantung pada pasokan publik untuk kebutuhan irigasi di lokasi mereka yang sedang berkembang. Setiap lokasi budidaya dilengkapi dengan tempat penampungan air alami yang cukup disuplai secara konsisten sepanjang tahun dengan air hujan. (Foto oleh Naotomo Umewaka/Herb)
Pharmacielo bisa menjadi pemimpin di pasar ganja medis global 27 Kami Mengunjungi Kota Kecil di Kolombia yang Akan Menyediakan Dunia Dengan Gulma
Kotak kliping ganja disimpan di lemari es di fasilitas PharmaCielo Ltd. di Rionegro, Kolombia. (Foto oleh Naotomo Umewaka/Herb)
Pharmacielo bisa menjadi pemimpin di pasar ganja medis global 28 Kami Mengunjungi Kota Kecil di Kolombia yang Akan Menyediakan Dunia Dengan Ganja
PharmaCielo adalah pembudidaya dan pengolah ekstrak minyak ganja berlisensi penuh pertama di Kolombia (Foto oleh Naotomo Umewaka/Herb)
Pharmacielo bisa menjadi pemimpin di pasar ganja medis global 29 Kami Mengunjungi Kota Kecil di Kolombia yang Akan Menyediakan Dunia Dengan Gulma
PharmaCielo membuat ekstrak dari berbagai tanaman menjadi pupuk alami dan produk pengendalian hama, yang diekspor ke seluruh dunia. (Foto oleh Naotomo Umewaka/Herb)
Pharmacielo bisa menjadi pemimpin di pasar ganja medis global 3 Kami Mengunjungi Kota Kecil di Kolombia yang Akan Menyediakan Dunia Dengan Gulma
Baru-baru ini, International Narcotics Control Board (INBC), badan pengawas obat-obatan yang berafiliasi dengan Perserikatan Bangsa-Bangsa, memberi Kolombia kuota 40,5 ton ganja per tahun—kuota ganja medis tertinggi di dunia. Ini adalah sekitar 44 persen dari kuota ganja medis global yang dikeluarkan oleh INBC. Tetapi seperti yang dikatakan Federico Cock-Correa, Direktur PharmaCielo Colombia, kepada Herb “Kami harus meminta untuk menyesuaikan kuota. Karena kami akan memproduksi lebih dari 40 ton.” (Foto oleh Naotomo Umewaka/Herb)