Ini adalah transkrip terburu-buru dari "Tucker Carlson Tonight" 16 Agustus 2021. Salinan ini mungkin tidak dalam bentuk final dan dapat diperbarui.

TUCKER CARLSON, FOX NEWS PEMBAWA ACARA: Selamat malam dan selamat datang di TUCKER CARLSON
MALAM INI.

Joe Biden tampil di televisi hari ini, sore ini, dan berbicara dengan
negara tentang Afghanistan. Dia mengatakan antara lain bahwa kita tidak punya
pilihan, tetapi untuk pergi, dan pada pertanyaan itu dia benar. Amerika Serikat
seharusnya meninggalkan Afghanistan 19 tahun yang lalu ketika menjadi jelas bahwa Osama
bin Laden tidak ada di sana dan telah melarikan diri ke Pakistan. Tidak ada alasan untuk
tinggal di negara.

Dan semakin lama kami tinggal, semakin buruk keadaannya. NS
pertanyaannya adalah dan pertanyaan yang relevan hari ini adalah bagaimana tepatnya Anda keluar?
Hanya karena sesuatu itu perlu bukan berarti kamu bisa mengabaikannya
rincian itu. Jika Anda mengetahui bahwa Anda memerlukan operasi usus buntu darurat, akankah?
penting bagi Anda siapa yang melakukan operasi? Seorang ahli bedah dengan pisau bedah atau a
pria mabuk dengan pisau saku? Ya, itu penting bagi Anda.

Tapi tampaknya itu tidak masalah bagi Joe Biden. Dia hampir tidak menyebutkan
penarikan hari ini. Biden melakukan hal yang diperlukan dengan cara yang paling buruk
cara. Jika Anda menonton televisi di siang hari, Anda mungkin pernah
melihat rekaman ini. Ini adalah pria yang ketakutan dengan sandal yang menempel di sisi a
C-17 saat mencoba meninggalkan Afghanistan.

Ini dia foto ikoniknya saat ini. Ini adalah adegan memalukan terakhir dari
pendudukan Amerika di Afghanistan. Itu berarti bahwa setelah 20 tahun dan
triliunan dolar, para pemimpin kita tidak dapat mengaturnya dengan tertib
mundur. Mereka bahkan tidak bisa mengamankan satu landasan pun, dan itu yang utama
pelajaran dari jatuhnya Kabul, kita dipimpin oleh badut. Mereka tidak tahu apa
mereka lakukan. Kita tahu itu sekarang. Mereka adalah penipu.

Segala sesuatu yang mereka sentuh berubah menjadi kekacauan, tidak hanya di sana, tetapi di sini. Ini adalah
orang-orang yang menjalankan stasiun Amtrak di Midtown Manhattan, yang itu
dipenuhi pecandu narkoba. Mereka adalah orang-orang yang bertanggung jawab atas jaringan listrik
di Negara Bagian California, mereka tidak memiliki keterampilan yang berguna, namun entah bagaimana,
orang-orang yang sama ini meyakinkan kami bahwa mereka akan mengubah Afganistan Zaman Batu
ke Belgia Modern. Mengingatnya sekarang pahit dan lucu.

Pada titik ini, para pemimpin kita sangat didiskreditkan, mereka kehabisan cara
untuk mengkritik Taliban. Apakah pemerintahan Biden benar-benar akan
menyerang pemerintah baru Afghanistan karena memaksa perempuan untuk menutupi mereka
wajah? Apakah diplomat Amerika benar-benar akan menguliahi para pemimpin Taliban
tentang menjatuhkan patung? Mungkin tidak akan terjadi. Itu berapa
kredibilitas pemimpin kita telah hilang, berapa banyak otoritas moral yang mereka miliki
disia-siakan dalam 20 tahun terakhir.

Tetapi sebagian besar dari apa yang telah mereka hilangkan adalah kesadaran diri mereka. Mereka tidak memilikinya.

Sampai akhir pekan ini misalnya, mereka tidak tahu betapa buruknya mereka
gagal di Afganistan. Inilah John Kirby dari The Pentagon yang menjelaskan itu
tenang, Amerika. Segala sesuatu di Kabul terkendali.

Perlu diingat, kami belum mengedit rekaman ini dan itu bukan dari tahun lalu.
Ini tiga hari yang lalu.

(MULAI KLIP VIDEO)

Laksamana Muda JOHN KIRBY (Purn.) SEKRETARIS PERS PENTAGON: Kabul tidak
sekarang dalam lingkungan ancaman dekat.

(AKHIR VIDEO KLIP)

CARLSON: Oh, kerja bagus, John Kirby. Anda pikir dia akan mempertahankan pekerjaannya? Dari
Tentu saja, dia akan mempertahankan pekerjaannya. Seorang pria yang rela membela pejuang hamil
pilot dapat bekerja di Washington selamanya, dan begitu juga Mark Milley dari Gabungan
Kepala dan badut lainnya yang terbangun di The Pentagon, jenderal yang
jauh lebih khawatir tentang kemarahan kulit putih di Virginia Barat daripada tentang kami
musuh di luar negeri.

Kapan terakhir kali orang-orang ini memenangkan perang? Dengan serius? Mereka membencinya ketika
Anda menanyakan pertanyaan itu, tidak ada yang mengganggu mereka lagi, tapi apa jawabannya?
Kapan itu?

Dan sementara kami melakukannya, bagaimana dengan Intel Agencies? Pekerjaan mereka sangat
spesifik: Beri pembuat kebijakan gambaran kasar tentang apa yang akan terjadi di
dunia terutama pada pertanyaan besar sehingga mereka dapat membuat keputusan yang bijaksana.
Bagaimana dunia Intel melakukannya? Ayo lihat.

Runtuhnya Uni Soviet, 9/11, jatuhnya Kabul — tidak kecil
hal, peristiwa besar yang mengubah sejarah. Mereka benar-benar merindukan semua itu.
Mereka tidak tahu. Jadi, mengapa mereka masih ada? Nah, karena seseorang memiliki
harus membaca pesan teks Anda, harus memastikan Anda tidak mengolok-olok
trans-orang atau sesuatu seperti itu.

Dan kemudian ada administrasi Biden yang mengawasi semuanya, grup
dipimpin oleh shill kartu kredit senior dari Delaware dan dikelola oleh power-
non-entitas lapar yang percaya bahwa mereka adalah Tuhan. Keangkuhan? Itu tidak menggambarkan
getaran di Gedung Putih saat ini, jauh lebih megah dari itu,
dan ada jauh lebih sedikit pembenaran untuk itu.

Berikut adalah penasihat keamanan nasional kami yang sedang duduk misalnya. Dia berusia 44 tahun
tua. Sejauh yang kami tahu, dia tidak pernah memiliki pekerjaan yang sebenarnya. Di luar
sekolah, dia tidak memiliki prestasi apa pun. Tonton ini sangat dihormati
Sarjana Rhode menjelaskan bahwa sebenarnya semua yang Anda lihat di TV berasal dari
Afghanistan adalah kemenangan.

(MULAI KLIP VIDEO)

SAVANNAH GUTHRIE, MSNBC PEMBAWA ACARA: Bagaimana Anda menjelaskan bahwa ini salah?

JAKE SULLIVAN, PENASIHAT KEAMANAN NASIONAL AS: Nah, Savannah pertama, menjadi
adil, helikopter telah menjadi moda transportasi dari kedutaan kami ke
bandara selama 20 tahun terakhir.

GUTHRIE: Tapi Anda tahu poin terakhir.

SULLIVAN: Itu — itu —

GUTHRIE: Ini bukan helikopter.

SULLIVAN: Begitulah cara kami menggerakkan orang bolak-balik.

GUTHRIE: Bukan mekanismenya. Tidak, tidak, ini pertarungan menit terakhir.
Kamu tahu itu. Ini adalah perebutan menit terakhir ketika jaminan dari
Presiden sendiri adalah bukan ini yang akan kita lihat.

SULLIVAN: Alasan adanya pasukan AS di bandara
melakukan penarikan sukses kedutaan kami, mengamankan bandara untuk
dapat mengeluarkan orang lain adalah karena Presiden telah memposisikan
pasukan itu, ribuan dari mereka di Teluk sehingga mereka bisa dipindahkan
cepat jika terjadi keruntuhan yang cepat.

(AKHIR VIDEO KLIP)

CARLSON: Oh, jadi mereka menjalankan penarikan sukses kami
kedutaan, jadi begitulah kami menyebutnya ketika Anda membakar file Anda dan melarikan diri di a
helikopter dari mendekati tembakan. Anda hanya mempengaruhi yang lain
penarikan yang berhasil. Woo hoo.

Kita bisa terus. Kami bisa menyiksa Anda dengan kegagalan dan detailnya. Kita
bahkan belum menyebutkan kutipan kami "Menteri Luar Negeri Tony Blinken," seorang pria
begitu biasa-biasa saja Anda terkesiap ketika Anda mendengarnya berbicara. Bisakah kamu benar-benar sebodoh itu?
dan menjalankan Departemen Luar Negeri? Ya kamu bisa.

Dan beberapa dekade terakhir kebijakan luar negeri Amerika membuktikan bahwa Anda bisa.
Afghanistan bukanlah negara pertama yang ditinggalkan para pemimpin kita lebih buruk dari mereka
menemukannya, daftar negara-negara itu panjang dan sayangnya, terus bertambah.

Sebagian alasannya adalah bahwa selama beberapa dekade, akademisi sayap kiri di A.S.
telah menggunakan negara berkembang sebagai laboratorium untuk menguji teori mereka tentang
bagaimana masyarakat harus diatur, tetapi tidak. Seiring waktu, mereka telah
membangun pemerintahan paralel LSM yang bekerja bersama Pentagon
dan Departemen Luar Negeri kami serta dengan PBB untuk memaksakan
proyek rekayasa sosial radikal pada orang-orang termiskin di dunia yang memiliki
tidak mengatakan dalam hal ini.

Selama 20 tahun terakhir misalnya, Kongres telah mengalokasikan hampir a
miliar dolar untuk mengekspor feminisme akademis ke Afghanistan. Dimana melakukan itu?
uang pergi? Baik itu pergi ke program seperti gelar Master dua tahun di
Studi Gender dan Wanita ditawarkan di Universitas Kabul, sesuatu yang Afghanistan
tampaknya tidak pernah tahu mereka membutuhkan.

Sementara itu, upaya pemerintah AS lainnya mendanai kutipan, "kegiatan yang
mendidik dan melibatkan pria dan anak laki-laki Afghanistan untuk menantang stereotip gender."
Benar? Mereka tidak melakukan itu cukup.

Dan tentu saja, selalu dan di mana-mana, para pemimpin kami yang paling menegakkan
Amerika dari semua ekspor budaya, tindakan afirmatif. Didanai Amerika
penasihat gender menuntut agar perempuan berkompromi setidaknya 10 persen dari
Tentara Nasional Afghanistan dan proporsi yang lebih besar dari negara itu
kepemimpinan politik. Berkat kuota gender yang diberlakukan Amerika, lusinan
perempuan akhirnya diangkat sebagai perwakilan di Parlemen Afghanistan.
Bagaimana itu berhasil? Yah, semuanya palsu, seperti biasa. Faktanya,
banyak dari legislator perempuan baru ini belum pernah ke provinsi mereka
mengaku mewakili.

Ngomong-ngomong, hampir tidak ada orang di Afghanistan yang menyukai semua ini, dan mengapa
mereka? Seperti yang diakui seorang pejabat USAID dalam kutipan laporan rahasia:
"Berfokus pada gender membuat segalanya lebih tidak stabil karena menyebabkan pemberontakan."
Itu menyebabkan pemberontakan? Tapi pejabat terus melakukannya, mereka terus mendorong radikal
politik gender karena mereka bisa, karena mereka bertanggung jawab atas
orang-orang Zaman Batu ini yang akan mereka didik.

Ini adalah wajah kekaisaran Amerika, seminar studi gender di
todongan senjata. Ini tidak seperti kerajaan lain. Tidak seperti kerajaan lain, kerajaan kita melakukannya
tidak beroperasi untuk keuntungan kita. Amerika menggulingkan Saddam, tetapi tidak mengambil minyak.
Ingat itu? Sebaliknya, inti dari proyek kekaisaran kami adalah untuk memberi
makna bagi kehidupan kosong para birokrat neoliberal yang mengelola
itu, dan kemudian memperkaya kontraktor yang bekerja untuk mereka, yang diperkaya
Anda akan senang mengetahuinya.

Peran apa yang kita mainkan dalam hal ini? Tidak ada. Kami hanya membayarnya.

Kemarin, untuk menggarisbawahi hal itu, pemerintahan Biden memberi tahu kami bahwa
Warga Amerika tidak akan diprioritaskan dalam evakuasi dari Kabul.
Jadi, posisi resmi pemerintah kita adalah bahwa nyawa orang Amerika tidak lebih
berharga daripada nyawa orang asing, tetapi kamu sudah tahu itu karena
Anda telah melihat perbatasan selatan kami.

Orang-orang yang memungkinkan pendudukan Afghanistan ingin melihat banyak hal
lebih banyak dari perbatasan selatan kita, lebih banyak imigrasi tak terkendali ke AS.
"Bawa para pengungsi," teriak mereka malam ini. Itulah satu-satunya pelajaran
mereka mengambil dari bencana ini, kutipan: "Amerika tidak boleh berpangku tangan,"
Mitt Romney tweeted hari ini. "Presiden harus segera bergegas membela,
menyelamatkan, dan memberi, dan memperluas suaka. Tidak ada waktu luang."

Ada banyak waktu luang karena orang Amerika meninggal karena OD fentanil, karena
jutaan warga negara asing yang identitasnya tidak dapat kami konfirmasi pindah ke sini,
tetapi ketika datang untuk membawa orang Afghanistan ke negara kita, tidak ada waktu untuk
cadangan, dan Liz Cheney sangat setuju dengan itu, begitu juga temannya, Bill
Kristol dan Nancy Pelosi dan Victoria Nuland di Departemen Luar Negeri, dan
begitu banyak lagi, begitu banyak lagi seperti mereka.

Ini adalah arsitek dari bencana yang kita saksikan terjadi
televisi. Mereka seharusnya merendahkan diri untuk pengampunan kita, tetapi mereka tidak.
Mengapa? Karena penyesalan membutuhkan kesopanan. Tidak ada kesempatan.

Jadi, kami mengerti, dan jika sejarah adalah panduan, dan selalu menjadi panduan,
kita akan melihat banyak pengungsi dari Afghanistan bermukim kembali di negara kita di
bulan-bulan mendatang mungkin di lingkungan Anda. Dan selama dekade berikutnya itu
jumlahnya bisa membengkak hingga jutaan.

Jadi pertama, kita menyerang dan kemudian kita diserang. Itu selalu sama.

Kami akan menghabiskan lebih banyak waktu untuk topik itu dalam beberapa minggu mendatang karena
itu penting, tetapi pertama-tama karena Kabul baru saja jatuh, mungkin ada baiknya bertanya
pertanyaan yang paling jelas dari semuanya. Mengapa Taliban menang? Bagaimana tanggal 6?
Kemenangan abad atas abad ke-21?

Ada indikasi bahwa satu-satunya pemerintah yang paling terkenal dan dicerca
di dunia, orang-orang primitif terkenal dengan kebrutalan, kekakuan, dan
kelucuan lebih populer di beberapa bagian Afghanistan daripada ketika
kami mengusir para Mullah dari Kandahar 20 tahun yang lalu. Mereka sepertinya tidak
kurang populer, jadi bagaimana itu bisa terjadi? Apa jawabannya?

Kita harus berhenti sejenak untuk memikirkan hal itu. Mari kita tidak hanya melewatinya seperti itu
adalah Tindakan Tuhan, itu tidak. Apa jawabannya?

Nah negara-negara itu sangat rumit, semuanya, jadi kemungkinan ada banyak
jawaban, tetapi salah satu jawaban itu mungkin adalah populasi Afghanistan
telah dengan tegas menolak apa yang para pemimpin kami jual selama 20 tahun.

Ternyata Rakyat Afganistan Sebenarnya Tidak Menginginkan Gender
Studi Simposium. Mereka tidak benar-benar membeli gagasan bahwa pria bisa menjadi
hamil, mereka pikir itu konyol. Mereka tidak membenci diri mereka sendiri
kejantanan. Mereka tidak berpikir itu beracun, mereka menyukai patriarki. Beberapa
wanita mereka juga menyukainya.

Jadi sekarang mereka mendapatkan semuanya kembali. Jadi mungkin saja kita gagal
di Afghanistan karena seluruh program neoliberal itu aneh. Ini adalah
candaan. Itu bertentangan dengan sifat manusia. Itu tidak menjawab manusia terdalam kita
keinginan. Ini hanyalah pertunjukan yang dipentaskan untuk pemain. Itu tidak genap
seharusnya memperbaiki hidup Anda.

Ini konyol, dan ide-ide yang konyol hanya bisa dipaksakan dengan paksa,
hanya dengan orang-orang bersenjata di bawah todongan senjata. Saat ide-ide ini tidak wajib,
saat pasukan mundur pada kenyataannya, orang-orang cenderung kembali ke kehidupan
bahwa mereka lebih suka hidup. Itu mungkin pelajaran sebenarnya dari Afghanistan. mari kita
semoga para pemimpin kita memperhatikannya.

Doug Macgregor adalah pensiunan kolonel Angkatan Darat, mantan penasihat senior untuk
Menteri pertahanan. Dia bergabung dengan kami malam ini karena dia adalah satu-satunya orang yang bisa
menjawab pertanyaan: Siapa yang seharusnya tahu lebih baik?

Doug, terima kasih banyak sudah datang malam ini. Jadi, Anda telah memanggil
penarikan dari Afghanistan untuk waktu yang lama. Anda memberikan yang sebelumnya
administrasi rencana terperinci tentang bagaimana melakukannya tanpa hasil yang
kita lihat hari ini. Apa yang kita — apakah pemerintah kita baru saja melakukan itu kita
seharusnya tidak dilakukan?

KOL. DOUGLAS MACGREGOR (RET), US ARMY: Yah, saya pikir ada tiga
hal-hal yang harus kita pertimbangkan. Pertama tentu saja itu
tidak pernah ada strategi keluar, tidak ada jalan keluar dari Afghanistan.

Ketika saya berada di The Pentagon, satu-satunya hal yang dapat saya temukan adalah ada
niat untuk tinggal tanpa batas waktu, karena beberapa alasan yang Anda
diuraikan dalam sambutan pembukaan Anda. Banyak orang yang diuntungkan, bukan
orang Amerika, dan tentu saja bukan tentara dan marinir kita. Tapi ada
tidak ada jalur luncur keluar dari tempat itu.

Kedua, kita memiliki para pemimpin militer senior yang beracun ini. Beracun karena mereka
jangan katakan yang sebenarnya dan selama 20 tahun mereka telah berbohong, terus terang,
kepada orang-orang Amerika, kepada tentara dan marinir yang melakukan
berkelahi, memberi tahu mereka bahwa segalanya menjadi lebih baik, yang kami buat
kemajuan ketika kebenaran adalah kita tidak.

Dan tentara dan marinir tidak bisa disalahkan untuk itu. Mereka bertarung dengan sangat
dengan baik. Biar tidak ada salahnya.

CARLSON: Itu benar.

MACGREGOR: Tapi para jenderal telah melakukan pekerjaan yang buruk, dan itu jelas
dari apa yang Anda lihat di lapangan sekarang, kekacauan. Tidak ada perencanaan, tidak
persiapan, mengerikan. Saya tidak bisa memikirkan hal yang lebih buruk lagi.'

Dan akhirnya, kami masuk, kami mengatakan kami akan memerangi terorisme. Sebagai
Anda menunjukkan, itu berakhir cukup cepat. Tidak ada alasan untuk membuat
perang melawan Taliban, mereka tidak memiliki peran dalam 9/11. Kami ada di sana untuk al-Qaeda
hanya. Al-Qaeda lolos melalui ketidakmampuan Tommy Franks dan lainnya,
tetapi secara efektif, kami telah mendorong mereka keluar dari Afghanistan, dan kami harus melakukannya
kiri. Kami tidak melakukan itu.

Dan jadi apa yang kita punya sekarang? Kami tidak memiliki demokrasi. Kami belum mengalahkan
terorisme itu sendiri, kami mungkin telah membuat beberapa yang baru. Kami memiliki yang terbesar
negara narco di dunia. Sekarang jatuh ke tangan penjahat baru
dan teroris baru.

CARLSON: Saya hanya — semua itu menyedihkan untuk didengar dan saya pikir
benar-benar benar, tetapi saya ingin pergi ke poin pertama yang Anda buat
bahwa setelah 20 tahun tidak ada rencana khusus untuk pergi. Tidak ada, seperti
Anda meletakkannya, jalan luncur. Bagaimana itu bisa terjadi?

MACGREGOR: Nah, ketika kami pertama kali pergi ke Irak, ada pertengkaran
antara Rumsfeld dan beberapa orang lain di kantornya dan akhirnya, Paul Wolfowitz
sela dan berkata, lihat, kami hanya ingin membawa Angkatan Darat ke Irak.

Saya pikir ada banyak orang yang memutuskan mereka hanya ingin mendapatkan
militer ke tempat-tempat ini dan entah bagaimana, kita akan kacau
melalui, bahwa hal-hal akan membaik. Anda tahu, bisa dikatakan bahwa
generasi berakhir ketika ilusinya habis. Saya pikir, itu adalah Arthur
Miller yang mengatakan itu.

Apa yang Anda lihat sekarang di televisi, kekacauan massal ini, kekecewaan ini
benar-benar akhir dari ilusi yang dimulai sejak lama setelah
Desert Storm dengan Madeleine Albright dan penerusnya. Mengapa kita tidak?
menggunakan Angkatan Darat, katanya kepada Jenderal Colin Powell. Anda terus berbicara tentang
seberapa bagusnya, mari kita gunakan. Dia jelas tidak senang melihatnya
dipekerjakan untuk alasan selain pertempuran.

Yah, kami telah mempekerjakannya dan Korps Marinir di seluruh Timur Tengah dan
apa yang telah kita ciptakan? Kekacauan. Apa yang telah kami tetapkan yang ada di
kepentingan rakyat Amerika? Tidak ada apa-apa.

CARLSON: Mereka adalah anak-anak yang ceroboh dan Anda telah mengkonfirmasinya lagi. Kolonel
Douglas Macgregor, saya menghargai kedatangan Anda. Terima kasih banyak.

MACGREGOR: Terima kasih.

CARLSON: Jadi belum lama ini di bulan Juni, Sekretaris Negara, the
Tony Blinken yang disebutkan di atas meyakinkan Amerika bahwa Afghanistan akan
pasti tidak jatuh hanya dalam hitungan hari.

(MULAI KLIP VIDEO)

ANTONY BLINKEN, SEKRETARIS NEGARA A.S.: Saya tidak berpikir itu akan terjadi
sesuatu yang terjadi dari hari Jumat hingga Senin, jadi saya belum tentu
samakan keberangkatan pasukan kita pada Juli-Agustus atau awal September
dengan beberapa jenis kerusakan langsung dalam situasi.

(AKHIR VIDEO KLIP)

CARLSON: Jadi, tentu saja seperti yang baru saja kita pelajari, itulah yang terjadi.
Negara ini runtuh dari Jumat hingga Senin. Bagaimana ini terjadi? Dia
layak untuk diketahui.

Andrew Bacevich adalah Presiden Institut Quincy untuk Bertanggung Jawab
Kenegaraan. Dia adalah penulis "Age of Illusions: How America"
Membuang-buang Kemenangan Perang Dinginnya. Andrew Bacevich bergabung dengan kami sekarang.

Terima kasih banyak untuk datang. Anda baru saja mendengar Doug Macgregor menuduh Pentagon
kepemimpinan berbohong kepada negara dan orang-orang yang mereka pimpin tentang negara
dari Afganistan. Apakah menurut Anda itu benar?

ANDREW BACEVICH, PRESIDEN, INSTITUT QUINCY UNTUK STATECRAFT YANG BERTANGGUNG JAWAB:
Sebagian besar ya. Saya pikir poin kuncinya adalah, Anda tahu media ada di
akal dimengerti terobsesi dengan apa yang terjadi hari ini di Kabul, ini
bencana yang telah terjadi, tetapi saya pikir fokus itu kemudian mengalihkan perhatian
perhatian dari 20 tahun sebelumnya, dan cerita tentang bagaimana kami sampai di sini,
yang menurut saya adalah cerita yang menuntut perhatian, ya, Biden
administrasi pasti telah gagal dalam mengelola penarikan terakhir ini,
tapi demi Tuhan ada banyak kesalahan yang harus disalahkan.

Doug Macgregor fokus pada tanggung jawab jenderal yang gagal
dengan tepat. Saya pikir itu juga, kita harus fokus pada tanggung jawab
administrasi berturut-turut yang telah sepenuhnya mengacaukan ini
usaha.

CARLSON: Ya. Saya setuju dengan itu sepenuhnya dan saya berterima kasih telah membuat itu
titik. Menurut Anda apa pelajarannya? Bagaimana menurutmu orang-orang yang
membuat keputusan ini mengatakan pada diri mereka sendiri yang ternyata tidak benar?

BACEVICH: Yah, saya pikir, Anda tahu kita bisa membawa Madeleine Albright ke
percakapan. Orang-orang seperti Albright, orang-orang seperti neokonservatif, Bill
Kristol yang namanya telah disebutkan, orang-orang yang percaya bahwa dengan akhir
Perang Dingin bahwa kita telah menjadi Penguasa Alam Semesta, bahwa
tujuan akhir sejarah manusia telah ditentukan sebelumnya, bahwa Amerika
Serikat sekarang dalam posisi untuk mendorong hal-hal bersama.

Anda tahu jika Anda melihat tujuan di Afghanistan yang ditentukan di Bonn
Konferensi pada akhir tahun 2001, jelas bahwa para pengambil keputusan Amerika
telah kehilangan semua koneksi dengan kenyataan, sepertinya menganggap kita sedang berurusan
dengan, Anda tahu Massachusetts daripada Afghanistan.

CARLSON: Mereka bahkan tidak bisa menjalankan Massachusetts. Saya hanya di sana, saya bisa
konfirmasi, seperti yang Anda tahu. Jadi, menurut Anda — saya berharap kita punya lebih banyak waktu — ya?
pikirkan apa yang kita lihat di TV, karena sangat menggugah, sangat kuat
gambar, apakah menurut Anda ini mengubah kebijakan luar negeri kita ke depan? Adalah
ini akhir dari sesuatu?

BACEVICH: Nah, siapa yang akan bertanggung jawab? Maksudku, aku pikir itu
pertanyaan. Akankah analisis kegagalan Afghanistan bersedia?
menghadapi fakta bahwa itu adalah kegagalan bipartisan, bukan hanya sesuatu untuk
digantung di leher Presiden Biden?

CARLSON: Ya. Benar, benar. Maksud saya genap — benar, Anda melihat kedua sisi
mencoba memanfaatkan ini untuk permainan partisan, tapi saya setuju dengan Anda
sama sekali. Ini semua salah mereka.

Andrew Bacevich, saya menghargai Anda datang malam ini. Terima kasih banyak.

Konferensi Bonn Terima kasih.

CARLSON: Jadi beberapa jam yang lalu, kritikan utama di Pentagon secara menyeluruh
didiskreditkan, John Kirby, menyalahkan runtuhnya Kabul pada negara
militer. Dia mengatakan Amerika Serikat tidak memiliki cara untuk memprediksi Taliban
akan menyerbu Tentara Nasional Afghanistan. Jam tangan.

(MULAI KLIP VIDEO)

KIRBY: Tentu salah jika menyimpulkan bahwa Amerika Serikat
Militer tidak melihat sebagai kemungkinan yang jelas bahwa Taliban bisa
menyerbu negara dan termasuk Kabul.

Sekarang, seperti yang telah kita bicarakan di sini berkali-kali, itu terjadi sangat cepat, dan satu
hal-hal yang tidak bisa kita antisipasi dan tidak kita antisipasi adalah
sejauh mana Pasukan Afghanistan terkadang menyerah tanpa perlawanan.

(AKHIR VIDEO KLIP)

CARLSON: Jack Carr adalah mantan penembak jitu Navy SEAL, penulis buku
"Tangan Iblis." Dia bergabung dengan kami untuk menilai apa yang kami lihat di Afghanistan
malam ini.

Jack, terima kasih banyak untuk datang. Jadi, Anda pernah mendengar banyak yang berbeda
para pemimpin militer dan Departemen Luar Negeri dan para pemimpin politik juga mengatakan
bahwa Tentara Afghanistan sebenarnya cukup terlatih. Mereka cantik
kondisi yang baik. Mereka mengatakan ini sampai tiga hari yang lalu, mereka bisa menahan
Taliban di teluk.

Apakah Anda pikir orang-orang yang beroperasi di level Anda di negara ini percaya?
itu benar baik?

JACK CARR, MANTAN SNIPER DAN PENULIS NAVY SEAL, "THE DEVIL'S TANGAN": Nah,
pada tahun 2003, saya berbicara dengan seorang Mujahidin yang telah memerangi Soviet pada tahun 2003
dan dia mengatakan kepada saya bahwa kutipan yang telah kita dengar sepanjang hari ini bahwa
Orang Amerika memiliki semua jam tangan, tetapi kami memiliki semua waktu, dan di klipnya
Anda baru saja bermain dan itu telah bermain sepanjang minggu di level senior kami
pejabat memberi tahu kami bahwa pemerintah tidak akan jatuh, tidak ada
ancaman evakuasi kedutaan, saya tidak bisa tidak memikirkan Baghdad Bob
kembali pada tahun 2003 ketika pasukan Amerika bergerak di Baghdad mengatakan
tidak ada yang perlu ditakuti di sini, kami memiliki orang Amerika dalam pelarian. Ada juga
banyak persamaan disana.

Dan Anda bertanya dalam monolog pembuka Anda mengapa ini terjadi dan itu karena
musuh kita mempelajari sejarah mereka, mereka mengetahui sejarah mereka. Mereka tahu untuk
berabad-abad mereka harus memprovokasi, mengintimidasi, berlarut-larut, dan kemudian menguras tenaga.
Jadi mereka tahu itu.

Pemimpin militer tingkat senior kami tidak melihat ke belakang bahkan ke Soviet
serangan ke Afghanistan dari '79 hingga '89 atau mereka bisa kembali ke
awal abad ke-20 untuk melihat Perang Inggris-Afghanistan atau ke-18
Abad untuk dua perang Inggris-Afghanistan lainnya. Ada banyak.

CARLSON: Itu benar.

CARR: Mereka tidak harus kembali ke Jenghis Khan, mereka tidak harus pergi
kembali ke semua itu, Alexander Agung. Ada banyak studi kasus
di luar sana yang akan memberi tahu kami apa yang sebenarnya terjadi selama ini
akhir pekan akan terjadi.

CARLSON: Itu benar sekali. Maksudku, itu pasti — aku sudah memikirkan ini
sepanjang hari. Maksud saya, jika Anda bertugas di sana dan Anda melihat, Anda mengenal orang-orang yang Anda kenal
terbunuh di sana dan Anda memberikan sebagian dari hidup Anda untuk berperang, maksud saya
bagaimana — bagaimana rasanya melihat ini?

CARR: Yah, itu pasti sulit dan ada banyak veteran di luar sana
menyakitkan hari ini, banyak orang tua yang kehilangan anak, saudara laki-laki dan perempuan yang
saudara kandung yang hilang. Ada pasangan yang kehilangan orang yang mereka cintai, anak-anak yang
kehilangan orang tua mereka, jadi semua perasaan itu memukul orang dengan sangat keras
akhir pekan ini dan akan untuk beberapa minggu ke depan.

Jadi, untuk para veteran di luar sana, jika Anda mengenal seseorang yang terluka, pasti
melangkah. Beri tahu mereka bahwa Anda memikirkan mereka dan jika seseorang — jika
Anda pikir seseorang terluka, mereka mungkin memiliki banyak sumber daya
di luar sana yang dapat Anda jangkau karena terlepas dari betapa mengerikannya
hal-hal di Afghanistan atau bahkan di negara ini sekarang, itu cantik
hari yang sangat baik untuk hidup.

Dan beberapa hal lain di sana —

CARLSON: Itu benar.

CARR: Kami kehilangan ini karena keangkuhan kekaisaran kami sendiri dan politik AS
pendirian militer, mereka mengacaukan entri dan tekad awal kami dengan
kemenangan dan mereka salah. Putra dan putri Amerika membayar harga itu.
Dan para pemimpin kita benar-benar terjebak oleh kelambanan intelektual mereka sendiri.

Kami berbicara tentang Alexander Agung, kuburan kekaisaran seharusnya
petunjuk, dan ketika kami pertama kali masuk ke sana dengan tujuan mengganggu al-
Qaeda, operasi menghancurkan organisasi al-Qaeda, kami mencapai apa
Clausewitz, di sini, di "On War," dan saya membawa buku ini karena saya
mendengar ada beberapa tambahan dalam daftar bacaan tahun ini, militer kita
daftar bacaan, dan jika ini terbentur karena hal lain, saya hanya
ingin menahan ini sehingga pejabat tingkat senior kami dapat menyadari itu
ini cukup penting.

Tapi apa yang Clausewitz sebut sebagai titik puncak kemenangan dan kami mencapainya
itu segera pada tahun 2001-2002 dan itu berarti jika Anda melampaui itu
titik, Anda mengubah kesuksesan itu menjadi kegagalan dan apa yang kami lakukan adalah merebut kekalahan
dari rahang kemenangan, kami beralih ke rekonstruksi dan bangsa
bangunan, menggeser persneling untuk fokus pada Irak dan berusaha untuk melawan
korupsi, penyuapan, pemerasan, perdagangan narkoba dan melewati itu
titik kulminasi titik kemenangan.

CARLSON: Ya, jika Anda tidak dapat mendefinisikan dengan jelas apa misi Anda, Anda
mungkin harus segera pergi, tetapi mereka tidak pernah melakukannya.

Jack, saya menghargai Anda datang malam ini. Terima kasih banyak.

CARR: Terima kasih telah menerima saya.

CARLSON: Jadi, sepertinya bencana ini mengakhiri sesuatu, a
perubahan dalam kebijakan luar negeri kita, pukulan nyata bagi pemerintahan Biden. Apa
apakah itu persis? Brit Hume bergabung dengan kami di kemudian hari untuk menilai.

(JEDA IKLAN)

CARLSON: Kota-kota Amerika terus runtuh. Tidak ada yang peduli. Kami lakukan meskipun.

Di Kota Philadelphia, sebelumnya ibu kota Amerika Serikat, 11
orang ditembak baru akhir pekan ini, lima di antaranya meninggal. Orang-orang berlari
Philadelphia tidak terganggu oleh itu. Faktanya, angka-angka itu rendah
standar kota. Jadi mereka tidak melakukan apa pun untuk menghentikan kejahatan. Mereka sudah
mendorongnya untuk beberapa waktu. Apa yang mereka lakukan di sana? Terbaik untuk dilakukan:
menghukum orang yang tidak melanggar hukum.

Pada hari Rabu, Philadelphia mengumumkan bahwa semua pegawai kota yang belum
telah divaksinasi akan dipermalukan karena ketidaktaatan mereka kepada rezim.
Mereka akan diminta untuk mengenakan tidak hanya satu, tetapi dua topeng di wajah mereka.

(MULAI KLIP VIDEO)

WANITA YANG TIDAK DIIDENTIFIKASI: 1 September, semua karyawan baru direkrut oleh kota
akan diminta untuk divaksinasi penuh terhadap COVID. Karyawan saat ini
akan diminta untuk divaksinasi penuh atau untuk menggandakan masker, kapan pun
mereka berada di ruang dalam ruangan dengan orang lain.

(AKHIR VIDEO KLIP)

CARLSON: Oh, orang harus memakai dua topeng, itu semacam Taliban
hal, bukan? Nah, itu terjadi di Philadelphia. Philadelphia hanya
mengikuti saran dari Tony Fauci pada 25 Januari yang mereka katakan ketika dia memberi tahu
kami bahwa beberapa lapisan topeng hanya mengutip "akal sehat." Dia tidak
menyebutkan mati lemas.

Tentu saja, kota ini tidak mengikuti saran Tony Fauci dari dua hari
kemudian, pada 27 Januari, saat itulah Fauci merevisi pernyataannya dan berkata
kutipan, "C.D.C. tidak merekomendasikan bahwa Anda harus memakai dua topeng." Oh,
jadi, jika tidak begitu jelas pada titik ini, satu setengah tahun, kami
telah meninggalkan ranah sains dan kami hanya mengada-ada untuk menyakiti
orang yang mungkin tidak setuju dengan kita.

Yang kuat melakukan apa pun yang mereka ingin lakukan atas nama sains
dan kesehatan masyarakat karena mereka bisa, karena tidak ada yang menghentikan mereka.

Di Australia, di mana tampaknya tidak ada batasan sama sekali, negara
telah menyatakan darurat militer dan sekarang, para petani Australia harus mencari
cara untuk minum alkohol melalui masker wajah mereka, dan mereka.

(MULAI KLIP VIDEO)

PRIA TAK TERIDENTIFIKASI: Tidak akan ada penghapusan masker untuk mengkonsumsi alkohol
di luar ruangan, jadi Anda tidak bisa lagi melepas masker untuk minum
koktail di taman bir pop-up di jalan setapak sebagai bagian dari penjelajahan pub.

(AKHIR VIDEO KLIP)

CARLSON: Ini lucu karena jika Anda setuju dengan itu, leluconnya
ada padamu, tapi itu bahkan bukan hal tergila yang terjadi di Australia
sekarang.

Kota Melbourne baru saja mengumumkan, kutipan: "Jika Anda tinggal di tempat yang lebih besar
rumah tangga seperti rumah bersama atau dengan keluarga besar, Anda tidak bisa lagi
Berolahragalah bersama semua anggota rumah tanggamu," pungkas kutipan. Wah, lucu juga
karena olahraga adalah satu-satunya hal yang mungkin membantu dengan COVID. Ini bertarung
kegemukan. Obesitas adalah komorbiditas COVID-19 yang paling serius.

Dengan kata lain, itu adalah alasan Anda kemungkinan besar meninggal selain usia,
dari COVID. Jadi tentu saja, mereka membuatnya lebih sulit untuk dilakukan. Mari kita tutup
gym. Jangan biarkan orang berolahraga bersama. Anda masih bisa minum,
Anda hanya perlu melakukannya melalui topeng ganda sebagai semacam filter.

Jadi bagaimana jika Anda tidak untuk semua ini? Bagaimana jika Anda menentang aturan yang memberi tahu Anda?
memakai dua topeng sekaligus? Nah, menurut pemerintahan Biden,
jika Anda mengajukan — keluhan apa pun tentang aturan mereka, Anda mungkin a
teroris domestik.

Sebuah buletin baru dari Departemen Keamanan Dalam Negeri mengidentifikasi kunci
ancaman terhadap Amerika Serikat. Salah satu ancaman itu adalah orang Amerika dengan kutipan,
"keluhan atas langkah-langkah keselamatan kesehatan masyarakat dan pemerintah yang dirasakan
batasan." Perhatikan "dirasakan." Itu bukan batasan yang sebenarnya, hanya
dirasakan.

D.H.S. juga memperingatkan terorisme yang disebabkan oleh kutipan, "teori konspirasi tentang
kecurangan pemilu yang dirasakan." Dengan kata lain tutup mulut dan terima hasilnya atau
kamu teroris. Pada titik apa ini menjadi sangat menakutkan? Saya pikir kita
pada saat itu sekarang.

NBC News sangat senang. Mereka merangkum D.H.S. peringatan teror dengan
grafik ini, yang bukan parodi, mengutip: "Potensi teror
ancaman termasuk penentangan terhadap tindakan COVID." Jadi, jika Anda menentang ini
gila transparan seperti gila politik sebenarnya tindakan COVID, untuk
Misalnya, Gubernur Michigan mengatakan membeli cat itu berbahaya, tapi
untuk tidak melakukan aborsi. Jika Anda memiliki pertanyaan tentang itu, Anda adalah
teroris.

Sekali lagi, pertanyaan yang kami ajukan tentang Australia berlaku di sini? Berapa lama kita menempatkan
sampai ini persis? Berapa lama lagi?

Pada hari Jumat, analis top CNN menyambut baik berita ini bahwa politik mereka
musuh sekarang resmi teroris domestik.

(MULAI KLIP VIDEO)

JESSICA SCHNEIDER, KORESPONDEN KEADILAN CNN: Jadi ketika mereka berbicara tentang
domestic threat this is from racially and ethnically motivated domestic
extremists, but it's also encompassing what they're calling these
grievance-based groups. These are anti-government groups who could
potentially be seizing on the emergence of the new COVID variants and they
could be railing and promoting violence because of government restrictions
and also public health safety restrictions, as well.

So, that's on — that's on one side here.

ALEX MARQUARDT, CNN SENIOR NATIONAL SECURITY CORRESPONDENT: They note that
the pandemic has worsened things and that things like mask mandates, COVID
restrictions could fuel people to carry out different kinds of attacks.

(END VIDEO CLIP)

CARLSON: Kind of a freaky looking character on CNN, wasn't it? But notice
how it used to be when they disagree with you to say your ideas are bad.
Now, they're saying, you're a domestic terrorist. Maybe we should put you
in prison.

Ned Ryun is President of American Majority and it still is a majority of
normal people in this country, he joins us tonight. Ned, thanks so much for
coming on.

This — and I don't want to be paranoid or induce paranoia in anyone
watching, but this seems genuinely alarming to me.

NED RYUN, FOUNDER AND CEO, AMERICAN MAJORITY: Yes. No, that wasn't a
bulletin, Tucker, that was a threat. It was a read between the lines
threat. If you're a conservative with wrong beliefs, you might be
considered a terrorist. If you don't fall in line with everything the
administrative state experts tell you, you might be a terrorist, and I
think the real the real troubling thing to me is, this turning of the
internal — the security and Intel apparatus to target Americans for wrong
think.

I mean, it is getting to the point, Tucker, where the elite deeply resent
us questioning their narrative. It's becoming verboten that you would dare
to actually ask questions. I simply want to know, for example, what is the
real mortality rate of COVID for anybody under the age of 75 who doesn't
have a serious co-morbidity? Why is Biden's D.O.J. so antagonistic towards
the various election audits that are happening across the country?

Honest people that won fair and square don't respond that way, but their
response is not honesty and transparency, Tucker. It is aggressive,
authoritarian threats, but at the end of the day, progressivism —
authoritarianism is the end of progressivism because if you believe in the
all-powerful administrative state filled with these so-called experts, all
apostates who do not accept the gospel of the experts and the great and
glorious state, well they will be made to submit and comply, and I think
that's where we're getting to in this country.

CARLSON: The second the U.S. military left Afghanistan, I'm thinking
nobody in Afghanistan is going to pretend that men can get pregnant or that
feminism makes sense or any of this stuff, right? And so you have to wonder
if their ideas are so good, if their COVID policy is so good, if their
views on the election are transparently obvious and honest, why do they
have to threaten us with guns if we don't agree?

RYUN: Because at the end of the day, authoritarianism is arbitrary. I
mean, I think we're seeing our so-called elite — I think they're just a
credentialed idiocracy, Tucker. I think they've been really exposed over
the last 18 months, I think, the whole idea of the administrative state and
these so-called experts has rung hollow and they deeply resent it, and it
really is about you will be — you will comply with what we say even though
it's very arbitrary, and if you don't, we will force you by all means
necessary.

And that's a very unhealthy place to be as a country, in which you're
trying to make half the country, Tucker, be defined as domestic terrorists.
This does not end well if they would actually study history instead of
gender studies.

CARLSON: That's true. If you let all Americans say what they really
thought for a day, you would hear very different conversations than the
ones you're hearing now. That's for sure.

RYUN: Yes, you would.

CARLSON: Ned Ryun, I appreciate your coming on. Yes, you would.

RYUN: Thanks, Tucker.

CARLSON: Thank you.

So all of a sudden, everyone in the media is an expert in on Afghanistan.
They all speak Pashto and Dari. We have no idea what they're doing.

Mark Steyn though actually has left the United States once or twice and
because he has, he has realized something remarkable about how our media
operate. He'll tell us straight ahead.

Plus, a new book out. It is called "The Long Slide." You can order a copy
at tuckercarlson.com.

(COMMERCIAL BREAK)

CARLSON: Mark Steyn is a good friend of ours. We talk to him a lot, try
for twice a week on the show, but we hadn't talked to him at length in a
long time until now. We spoke to him for a recent episode of "Tucker
Carlson Today" about why the media in this country and the government have
stopped representing the people who live here and not surprisingly he had a
very smart response. Here's part of it.

(BEGIN VIDEO CLIP)

MARK STEYN, AUTHOR AND COLUMNIST: The American national government doesn't
work because the congressional districts are now so populous that they
don't represent the people, they represent, you know the handful of players
in each district who know how to get the guys on the phone.

So, it doesn't work. It doesn't work at the $7.8 trillion level, but it
works — it still works —

CARLSON: Scale matters. Bigness is bad.

STEYN: Yes, yes, yes, and I think — and I think that the minute you have
large — Big Government doesn't just mean big government, it means that
it's no longer — at a certain point, it can no longer be representative of
the people.

CARLSON: Right.

STEYN: So, if you have, you know 300 and something million under the
congressional system and I say this with respect to India, which is the
world's largest democracy and where right now, I would adjudge that you
know, federalism in India works better than federalism in the United
States, but the minute you have these just these — I mean, don't forget
like the New Hampshire House has as many representatives more or less as
the British House of Commons.

And so for, obviously, for a sixtieth of the population more or less and
that's — so a representative there — if he doesn't necessarily know all
the people he represents by name, he knows a significant chunk of them.

CARLSON: So you've lived all over the world. I think you still may — I'm
not going to ask you, but in the five years you've been doing our show,
there's always a two or three-month period where just disappear. I've never
asked you where you go, we just get a call saying Mark Steyn is not
available for the next couple of months. Where is he at? I'm not going to
say, so I'm not going to ask you now.

STEYN: Yes.

CARLSON: But I suspect —

STEYN: Actually just around the corner from the FOX D.C. bureau face down
in the coke and hookers, but I try to make it sound as if —

CARLSON: You're on a bender.

STEYN: Yes, but I try to make it sound as if it's a little bit more
exotic.

CARLSON: I suspect you're in foreign countries. That's what I have heard,
I've never again — because I'm indirect, too, just like you have never
asked, I'm not going to ask now, but you have a lot of perspective on
countries, I guess, that's the point I'm making.

What are the things that America should watch out for going forward? What
are the real threats to you?

STEYN: Well, just to say why that is, I think at a certain point you have
to go and see places for yourself.

CARLSON: I absolutely agree with you.

STEYN: And I think that's particularly true if you're in the media. I
mean, you know how — you know that a lot of what the media do is phony.
So, 9/11 happens and within 10 days, every commentator is an expert in the
fierce Pashtun goat heard and all the rest, you know, they never heard the
word Pashtun 10 days earlier, but now suddenly they have to appear as
experts in it.

And I never particularly cared for that, so I like to go and actually get a
grip on those places firsthand, which I always like to do, just you know,
just to reassure myself and at this particular time, to go to sort of
circuitously answer your question.

My problem right now is that Western Civilization is sliding off a cliff
and most people in the western world aren't even aware of that, which is
tragic. So, how do you stop it if they're not even aware of it?

And one thing I've noticed and you travel, too, and you travel to these
places that actually the western world right now gets more west the further
east you go.

CARLSON: That is so true.

STEYN: You know, at some point, American conservatism, has which is
desperately stale and tired at the official level, at the think tank level,
and at the you know, conservative magazine level if you can still find one,
has to actually confront that head on as to why they are having absolutely
no —

You know, it's interesting to me, all the three phenomena of the pushback.
The Tea Party in whenever it was, 2009 and then Trump in 2015, and now
these people showing up at school boards and being mad over critical race
theory, all these three phenomena had nothing to do with the conservative
establishment whether political or whether the think tanks are.

So, that should tell you something — that should tell those guys about the
disconnect.

(END VIDEO CLIP)

CARLSON: That conversation went on for an hour. You can watch the whole
thing on "Tucker Carlson Today" right now on foxnation.com It is
streaming.

Brit Hume has followed Joe Biden's career for several hundred years now and
knows a lot about foreign policy. He is standing by to assess what we are
watching tonight in Afghanistan and what it means. That's next.

(COMMERCIAL BREAK)

CARLSON: When he spoke today, the President did not take questions, so he
didn't get to explain why just a few weeks ago he was telling us that the
pullout from Afghanistan would look nothing like Saigon in 1975.

(BEGIN VIDEO CLIP)

JOE BIDEN (D), PRESIDENT OF THE UNITED STATES: The Taliban is not the
North Vietnamese Army, they're not — they're not remotely comparable in
terms of capability. There is going to be no circumstance where you see
people being lifted off the roof of an embassy of the United States from
Afghanistan. It is not at all comparable.

(END VIDEO CLIP)

CARLSON: Brit Hume is our senior political analyst. He has analyzed a lot
of politics over many years. We're happy to have him here. Brit, thanks so
much for coming on tonight. So how do you assess the politics of this for
the administration?

BRIT HUME, FOX NEWS CHANNEL SENIOR POLITICAL ANALYST: Well, I think this
is a stain, it is unmistakable, the viewpoints across the board of this
evacuation operation, the pullout, the last piece of the pullout have been
uniformly the same, that it is a disaster and that it was horribly planned.
It was misbegotten.

The Intelligence is bad. The judgment was bad and the decision to do it
like this was worst of all.

CARLSON: Yes.

HUME: And you're hearing that from all quarters now and I think if people
look at these images, the images will stay in people's minds. I mean, the
pathetic scene on that tarmac today.

CARLSON: Awful.

HUME: With people chasing that airplane, grabbing on, and some falling
off. I mean, people won't forget that and it will be a stain on Joe Biden
and his record that I think will endure. Now, it will fade to some extent,
as things will.

The best thing he has going for him right is possibly the fact that once
the Taliban really secure control of the place, the amount of reporting we
get out of there may be very limited. We may not know the extent of
atrocities that are being committed there, the subjugation of women and all
the things that we tried to prevent.

CARLSON: It is possible they will make their people wear masks, you know,
cover their faces.

HUME: Yes, the burqas, yes. We will be back to the burqas, that's
possible.

CARLSON: So, you've got to think — so I have been frustrated for a long
time that we're still there, that's my personal view. We should leave, 20
years is too long, et cetera et cetera and I still feel that way. So I am
glad we've left.

But there has got to be some non-humiliating, non-chaotic, non-disastrous
way to leave.

HUME: Exactly right. I mean, the real issue today — the thing that Biden
rather cleverly talked about in political terms is he talked about the
decision with withdrawal. Well, that ship kind of sailed a long time ago.

CARLSON: Yes, it kind of did.

HUME: We've been gradually withdrawing from there for years and all that
was in question was when the final pullout of the final remaining soldiers
will be there.

CARLSON: Right.

HUME: The mission of nation building which everyone now seems to agree was
a mistake, that has been abandoned for years. We've been drawing down our
forces. They don't think what we're doing there is nation building. How are
they going to nation build with 2,500 troops for God's sake? You know, we
were there as kind of military support for the Afghan Forces, which seemed
to be motivated by, not just supported by, but very much motivated by our
presence there.

You know, and they — despite all the criticism that Biden leveled out to
them today, they fought long and hard and lost tens of thousands of
soldiers, killed …

CARLSON: Yes.

HUME:  … fighting the Taliban, so there is that, but this question, this
issue is all about how you execute the final pullout and this was
unmistakably hideously botched.

CARLSON: Were you surprised by it considering —

HUME: I was — well, you know, you hear these people say these, they say,
you know, we've got a handle on this. We know — and all the rest of it,
right, and you know, I wasn't as excited about the pullout as some others
were. You and I may have a disagreement about that.

But as for this, the execution of this piece of it — look, that's what he
inherited. He inherited a drawn down force about to be removed from
Afghanistan.

CARLSON: Right.

HUME: His job was to remove it safely and effectively, right? And the
consequences of his decision making about how to do that are what we saw
today and yesterday. This is on him. This piece of it is on him.

CARLSON: I wonder if it will be recorded that way.

HUME: Well, I don't — at this point, to my surprise, we are seeing it
reported that way now. You know, I am beginning to see people saying, well,
the American people really broadly support the withdrawal and he is trying
to change the subject to all we are talking about was just the decision to
withdraw and so on.

CARLSON: Yes, I know.

HUME: But this, I think, still leaves an indelible mark. Hard to forget
these images.

CARLSON: Yes. And I don't see any sign of competence. I mean, look at our
cities. They are not good at it.

Brit Hume, I appreciate your coming on.

HUME: You bet, Tucker. Terima kasih.

CARLSON: Thank you.

That's it for us tonight. A brand new episode of "Tucker Carlson Today" as
we mentioned, with the one and only Mark Steyn for the hour, as Larry King
used to say. It's on foxnation.com.

We will be back tomorrow night 8:00 p.m., the show that is the sworn and
sincere enemy of lying, pomposity, smugness, and groupthink. Have a great
night.

Content and Programming Copyright 2021 Fox News Network, LLC. ALL
RIGHTS RESERVED. Copyright 2021 VIQ Media Transcription, Inc. All
materials herein are protected by United States copyright law and may not
be reproduced, distributed, transmitted, displayed, published or broadcast
without the prior written permission of VIQ Media Transcription, Inc. You
may not alter or remove any trademark, copyright or other notice from
copies of the content.