Ben Edwards adalah ahli kepercayaan diri dan kehidupan dan hubungan pelatih. Dia adalah Praktisi NLP yang memenuhi syarat dan karyanya telah ditampilkan di This Morning, Huffington Post, Cosmopolitan, dan banyak publikasi lainnya.

Ben berbicara dengan Pelajar Nasional tentang stigma seputar kesehatan mental pria dan bagaimana tindakan sederhana membuka diri dapat membawa pria ke gaya hidup yang lebih sehat dan hubungan yang lebih baik.

Kredit gambar: Ben Edwards

Membuka

Ben pertama-tama mengusulkan perlunya percakapan yang berkelanjutan dan terbuka. Langkah pertama adalah membuat pria berbicara dan mengakuinya saat keadaan sulit.

“Ketika saya bekerja dengan pria, saya mencoba untuk membuat humor dan membuat mereka sedikit rileks. Masalah utama adalah mencoba membuat mereka mengerti bahwa setiap orang memiliki masalah pada berbagai spektrum. Orang lain jelas memilikinya lebih buruk dari Anda, (tetapi) itu tidak membuat masalah Anda menjadi lebih kecil dari masalah.”

Ben menguraikan bahaya pria 'tidak terbuka' – sesuatu yang telah dinormalisasi ke dalam budaya kita.

Mekanisme koping yang tidak sehat

“Saya melihat pria mencoba mencari tahu sendiri. Saya menemukan hal-hal seperti laki-laki di rumah yang mengatakan bahwa mereka bisa melakukan sesuatu ketika mereka tidak bisa — karena itu adalah hal laki-laki untuk dikatakan, "kata Ben. "Mereka memilah-milah, berpura-pura masalah tidak ada dan memperbaikinya melalui pengobatan sendiri dengan alkohol, obat-obatan, perjudian, dan segala macam cara orang menyalurkan sesuatu.

"Itu harus keluar dalam beberapa cara dan sebagian besar orang, sayangnya, tidak menyalurkannya ke hal-hal besar."

Selain penyalahgunaan zat dan kebiasaan tidak sehat, Ben menemukan bahwa memilah-milah emosi juga bisa sangat merusak.

“(Begitu banyak pria) memiliki masalah yang tidak ada hubungannya dengan hubungan tetapi dengan kesehatan mental mereka. Itu bisa membuat mereka memiliki kecemasan sosial — mereka membenci konfrontasi, dan mereka membenci perasaan ditinggalkan," kata Ben.

“Untuk pria muda — (bahaya tidak berbicara) adalah tidak memahami mengapa mereka melakukan hal-hal yang mereka lakukan. Mereka bisa (nanti) akhirnya melampiaskannya pada orang-orang terdekat mereka — anak-anak mereka, serta wanita lain.”

Kesenjangan komunikasi gender

Kami kemudian mulai menggali lebih dalam masalah kesenjangan komunikasi yang ada antara laki-laki dan perempuan.

Seringkali kita mendengar keluhan dari orang-orang tentang lawan jenis dimana tampaknya ada ketidakpahaman dari kedua belah pihak.

Ben percaya bahwa ada dua alasan utama di balik ini: perbedaan dalam 'bahasa cinta', dan perasaan pengebirian.

Bahasa cinta dapat didefinisikan sebagai cara orang menunjukkan kasih sayang mereka. Ada lima: kata-kata penegasan, tindakan pelayanan, hadiah, waktu berkualitas dan sentuhan fisik.

Kebanyakan orang akan memiliki dua yang utama, dan jika ada pemutusan dalam hal ini, kemungkinan akan ada pemutusan dalam hubungan itu sendiri.

“Orang-orang menunjukkan cinta dengan cara yang mereka inginkan. Jika pria tidak merasa dicintai dan terhubung dengan Anda, mereka membutuhkan kepastian untuk membuat diri mereka merasa seperti pria," kata Ben. "Ada cara lain agar pria (mungkin) membuat diri mereka merasa penting; itu bisa berupa hal-hal seperti berjudi atau membeli mobil cepat.”

(sematkan)https://www.youtube.com/watch?v=Z3GDrkmFaPE(/embed)

Tekanan sosial pada pria

Ben juga menyentuh tekanan sosial yang membuat pria bertindak dengan cara tertentu.

“Pria harus mempertimbangkan stereotip sosial tertentu seperti, 'Anda harus mendapatkan ini,' dan 'Anda harus membeli itu.' Banyak wanita yang didorong oleh karier yang bekerja dengan saya cenderung sangat termotivasi, dan jika Anda tidak hati-hati, Anda dapat menempatkan banyak energi maskulin ke dalam hubungan, sehingga orang mengatakan mereka memakai 'celana panjang'. Terkadang, pria bisa merasa dikebiri.”

Perasaan pengebirian kemudian dapat memicu permusuhan dan penarikan diri, sesuatu yang banyak diamati dalam banyak hubungan.

Pemahaman di balik pola perilaku pria itulah yang menurut Ben bisa menjadi solusi untuk banyak masalah hubungan.

“Anda dapat memiliki komunikasi terbaik dan gairah terbaik dalam suatu hubungan hanya dengan beberapa penyesuaian kecil. Anda hanya perlu memiliki kesadaran dan keberanian untuk maju dan berkata, 'Ayo cari bantuan.'”

Ben menelusuri kembali akar dari banyak masalah kesehatan mental pria dan perilaku maskulin yang beracun hingga dialog masyarakat tradisional yang telah diperkuat sejak masa kanak-kanak. Narasi maskulinitas tradisional yang merusak ini — memperkuat kebutuhan untuk selalu kuat — memiliki kemampuan untuk menyebabkan efek samping klinis pada pria.

Bagaimana mendekati topik kesehatan mental pria

Ben percaya bahwa meskipun gerakan kesehatan mental menarik, kita harus berhati-hati dengan pendekatan yang kita berikan untuk menginspirasi perubahan.

Kami berbicara sedikit tentang narasi pemanggilan nama yang kuat dan hampir memaksa yang populer di media sosial saat ini, dan bagaimana hal itu bisa merugikan daripada mendorong.

“Tidak ada orang yang suka disalahgunakan. Semakin banyak Anda memberi tahu seseorang apa yang harus dilakukan, semakin mereka mematikan. Di Inggris, budaya kita jauh lebih sinis, pendiam, dan kurang bicara. Ketika Anda memiliki pendekatan bullish ini, orang tidak terbiasa dan mereka tidak menyukainya.”

Ben membandingkan ini dengan masalah kepercayaan tubuh. Gerakan media sosial di sekitarnya sangat bagus — tetapi sampai perusahaan berhenti memotret model sampul mereka, gadis-gadis muda tidak akan berhenti berpikir bahwa mereka tidak cukup baik.

Demikian pula, pendekatan agresif dalam upaya membuat pria 'berubah' hanya akan mengatasi masalah yang sangat besar dengan cara yang sangat kecil. Sampai pria benar-benar didengarkan, tidak ada peluang pertumbuhan yang signifikan.

Menawarkan dukungan

Ben menyarankan pendekatan yang lebih lembut dan lebih berempati, di mana wanita dapat mencoba menciptakan ruang aman di mana pria akan merasa nyaman, dilindungi, didorong, dan didukung.

Salah satu cara untuk mencapai ini adalah dengan membangun kepercayaan dan koneksi, dan cara untuk melakukannya adalah melalui istilah yang disebut 'mirroring'.

“Anda harus meniru gaya, tipe kepribadian, dan bagaimana mereka ingin diperlakukan. Jika orang banyak bersumpah, coba gunakan itu — karena itulah bahasa yang ingin mereka dengar dan itulah yang mereka pahami. Meski terdengar mundur, balaslah mereka. Semakin pasif Anda tinggal, semakin sedikit mereka mendengar Anda.”

Ben mengusulkan bahwa hal terbaik yang harus kita lakukan adalah, tidak mendorong perubahan, tetapi memberikan dukungan dan kehadiran yang berkelanjutan, dan mencoba untuk berhubungan.

“Jika Anda ingin mencoba lebih dekat dengan teman pria, cobalah membuat mereka melihat bahwa menunjukkan kerentanan bukanlah tanda kelemahan: nya kekuatan. Banyak orang mencoba memberi tahu orang lain apa yang harus mereka lakukan, apa yang mereka butuhkan. Sebaliknya, dengarkan. Cobalah untuk membuat mereka melihat bahwa mereka bukan satu-satunya orang di dunia yang merasakan hal ini. Cobalah untuk mengarahkan mereka menuju kesimpulan sendiri. ”

Kami mengakhiri obrolan kami dengan beberapa petunjuk tentang cara terbaik untuk mengatasi stres, mengingat musim ujian yang akan segera tiba.

Ben mengatakan bahwa meskipun ada perbaikan cepat seperti gym, diet, dan berbicara dengan orang-orang, tetapi kenyataannya adalah orang-orang perlu melihat penyebab inti dari apa yang menyebabkan mereka terus-menerus stres. Cara terbaik adalah mengerjakan strategi yang berhasil saat ini, hari ini, dan minggu yang akan datang — dan mempelajari strategi manajemen diri jangka panjang yang akan mencegah masalah di masa depan.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang Ben Edwards, kunjungi situs webnya di sini.

Artikel ini adalah bagian dari The National Student's MENTAL Seri konten kesehatan yang dipimpin oleh Laura Brown. Anda dapat melihat lebih banyak dari seri di sini.

.(tagsToTranslate)Wawancara dengan pelatih kehidupan Ben Edwards tentang kesehatan mental pria.